Kerana Air Mata Itu Berharga…

Semasa kami (para pelajar U 2) sedang sibuk berjuang mempertahankan bumi tercinta dalam report yang perlu dihantar rabu lepas, saya terjumpa sebuah artikel yang menarik dalam iluvislam.com ketika mencari-cari bahan untuk dimuatkan dalam report. Mari renungkan…

Diceritakan di Hari Pembalasan kelak, ada seorang hamba Allah sedang diadili. Ia dituduh bersalah, mensia-siakan umurnya di dunia untuk berbuat maksiat. Tetapi ia berkeras membantah.

“Tidak. Demi langit dan bumi sungguh tidak benar. Saya tidak melakukan semua itu.”

“Tetapi saksi-saksi mengatakan engkau betul-betul telah menjerumuskan dirimu sendiri ke dalam dosa,” jawab malaikat.

Orang itu menoleh ke kiri dan ke kanan, lalu ke segenap penjuru. Tetapi anehnya, ia tidak menjumpai seorang saksi pun yang sedang berdiri. Di situ hanya ada dia sendirian. Makanya ia pun menyanggah,

“Manakah saksi-saksi yang kau maksudkan? Disini tidak ada siapa kecuali aku dan suaramu.”

“Inilah saksi-saksi itu,” ujar malaikat.

Tiba-tiba mata angkat bicara, “Saya yang memandangi.”

Disusuli oleh telinga, “Saya yang mendengarkan. “

Hidung pun tidak ketinggalan, “Saya yang mencium.”

Bibir mengaku, “Saya yang merayu.”

Lidah menambah, “Saya yang mengisap.”

Tangan meneruskan, “Saya yang meraba dan meramas.”

Kaki menyusul, “Saya yang dipakai lari ketika ketahuan.”

“Nah kalau kubiarkan, seluruh anggota tubuhmu akan memberikan kesaksian tentang perbuatan aibmu itu”, ucap malaikat.

Orang tersebut tidak dapat membuka sanggahannya lagi. Ia putus asa dan amat berduka, sebab sebentar lagi bakal dimasukkan ke dalam jahanam. Padahal rasa-rasanya ia telah terbebas dari tuduhan dosa itu. Tatkala ia sedang dilanda kesedihan itu, sekonyong-konyong terdengar suara yg amat lembut dari selembar bulu matanya:

“Saya pun ingin juga mengangkat sumpah sebagai saksi.”

“Silakan”, kata malaikat.

“Terus terang saja, menjelang ajalnya, pada suatu tengah malam yg lengang, aku pernah dibasahinya dengan air mata ketika ia sedang menangis menyesali perbuatan buruknya. Bukankah nabinya pernah berjanji, bahawa apabila ada seorang hamba kemudian bertaubat, walaupun selembar bulu matanya saja yang terbasahi air matanya, namun sudah diharamkan dirinya dari ancaman api neraka? Maka saya, selembar bulu matanya, berani tampil sebagai saksi bahawa ia telah melakukan taubat sampai membasahi saya dengan air mata penyesalan.”

Dengan kesaksian selembar bulu mata itu, orang tersebut di bebaskan dari neraka dan dihantarkan ke syurga. Sampai terdengar suara bergaung kepada para penghuni syurga:

“Lihatlah, Hamba Tuhan ini masuk syurga karena pertolongan selembar bulu mata.”

Sejujurnya, saya pun tak tahu status kesahihan cerita ni, tapi tak apalah, yang penting intipati yang nak disampaikan.

Kalau kita fikir-fikirkan balik semula, seringkali dalam kita melangkah meniti arus kehidupan ni, kita selalu buat salah kan? Tidak kira lah siapa pun kita, budak surau ke budak dakwah ke, pelajar terbaik JAD ke, pelajar biasa-biasa JAD ke walau siapa pun kita, sering kita membelakangkan Allah dalam menentukan hala tuju hidup ini.

Kadang-kadang….

Kadang-kadang kita banyak bercakap hal-hal agama, tapi tanpa sedar kita lah yang paling banyak melanggar nasihat yang kita atur untuk orang lain. Walaupun kita sedar telinga yang paling dekat adalah telinga kita, namun sering kali hadis dan ayat Quran yang kita ungkap tak terkesan dalam hati kita.

Kadang-kadang kita lah yang paling banyak menentang golongan-golongan dakwah ini. Kadang-kadang kita sedar kita buat salah, tapi mungkin kerana kita membenci peribadi orang yang berdakwah pada kita, atau mungkin kita sedang gembira/asyik dalam kemaksiatan hingga kita tak berminat untuk berubah.

Kadang-kadang kita lah pemimpin yang paling banyak menguruskan aktiviti/bilik utiliti/ study group/mentor smart group dan sebagainya. Dan tanpa kita sedar, kadang-kadang kita banyak melukakan hati orang bawahan kita dengan kata-kata dan tindakan melulu yang kita buat. Dan kadang-kadang kita leka dalam menunaikan amanah dan kewajipan kita.

Kadang-kadang kita lah orang bawahan yang sering kali menyusahkan orang di atas kita. Kita lah yang suka membentak dan memberontak, tanpa memikirkan susahnya pemimpin kita nak melayani kerenah setiap di antara kita.

Kadang-kadang kita lah pelajar yang paling aktif membuat kerja-kerja amal. Berpeluh-peluh menyediakan iftar, menguruskan aktiviti, tapi kita jugalah yang sering berbangga diri dengan amal kita. Kita jugalah yang sering menghilangkan pahala amalan dengan mengumpat orang-orang yang tidak mahu beramal atau tidak mahu berterima kasih pada kita.

Kadang-kadang kita lah student yang kerap kali menyakitkan hati lecturer, tidur dalam kelas, main masa sensei mengajar, bersembang, berborak, makan dan sebagainya.

Kadang-kadang kita lah anak yang sering kali lupa pada ibu bapa. Kesibukan di JAD membuat kita terlupa bahawa kita masih ada orang tua yang perlu dijaga dan perlu dibelai perasaan dan jiwanya.

Kadang-kadang kita lah hamba yang sering kali tidak bersyukur dengan segala nikmat nya, dan tidak bersabar atas segala dugaannya. Kadang-kadang kita lah yang sering kali mengabaikan tugas sebagai hamba, kerana sibuk dengan urusan dunia.

Mari Kita Duduk dan Beriman Sejenak

Dan pelbagai lagi ‘kadang-kadang’ yang menemani kehidupan kita dalam pelayaran kehidupan menuju sebuah pengakhiran kematian.

Tiada yang sempurna dalam kehidupan ini [walaupun namanya Akmal (yang sempurna)]. Maka selalu-selalu lah membawa hati kita merenung dan muhasabah kembali, apa yang telah kita perbuat dalam kehidupan ini. Jangan nanti kita dibangkitkan semula dalam keadaan tiada siapa-siapa atau apa-apa yang ingin membela kita. Meskipun kita menangis hingga terkeluar biji mata, memohon dikembalikan ke dunia, sia-sia belaka.

Maka menangislah kini, di dunia ini. Sementara hayat masih di sisi, dan amalan masih diperhati.

Manfaatkan Tekanan Peperiksaan

Dalam kesibukan menyiapkan diri untuk kimatsu shiken (final exam) ni, pasti kita akan rasa tertekan kan. Manfaatkanlah rasa tertekan tu, membawa hati berjumpa tuhan. Tak mengapalah kalau ada yang menyindir kita “bila tertekan baru ingat tuhan, bila susah baru ingat sejadah”.

Abaikan sindir perli mereka, bersyukurlah kerana anda masih di”sapa” oleh Tuhan melalui perantaraan tekanan, kerana berapa ramai manusia yang masih tak kenal/ingat Tuhan walaupun dilanda kesusahan. Sekurang-kurangnya di kala kesempitan, anda sedar anda bertuhan.

“Carilah hatimu pada tiga tempat. Cari hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran. Jika kau tidak temui, cari hatimu ketika mengerjakan solat. Jika kau tidak temui, cari hatimu ketika duduk bertafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati!”

Imam al-Ghazali

Bawalah hatimu berjumpa Tuhan, dalam kelelahan kembara insan, meniti muara kehidupan….

http://www.youtube.com/v/2gVOSs1ypS4&feature

http://www.youtube.com/v/1gqyIukuwlk&feature

11 thoughts on “Kerana Air Mata Itu Berharga…

  1. haha..tangisan..sering gak menangis tapi menangis sebab kecewa…sebab tk redha…sebab sakit hati..sebab benci..tk suka..sebab fail…sebab teringt kawan lame..bestnya kalu dapat nangis sbb teringat Allah…

  2. em..aku kagum dgn sorang kawan..yg dulunya aku kenal perangai dia memang nakal ..kadang2 jealous gk ngn bdk ni…kalau dgr dia baca Al-Quran time jadi imam..ak teringt mase awal2 kenal dia dulu..tiba2 je aku akan jdi sedih..sbb beruntungnya bdk ni..Allah nk bg hidayah kt dia..aku pun nk jdi baik mcm dia..

  3. aku pun nak tulis luahan hati sikit boleh..
    ak pun penah menangis..
    tapi kejap je berberkas kt hati nih
    kat kelas boleh plak gelak mati2
    huhu..
    kadang2 malu sangat ngn Allah..sebab buat camtu
    aku serius takut ngn die..tapi perasaan nih x pat kekal lame
    ble menghadap Dia baru rase..
    aku dulu jahat gile..tapi bile aku doa..alhamdulillah, Allah selalu perkenan kan doa aku..rase x sampai hati teringat dosa2 aku buat..betapa pemurah nya MU Ya Rabb..
    aku penah berdoa ngan Allah..kalau die perkenan doaku,aku janji nak buat amal ngn nikmat tu..Dia pun tunaikan doa aku..malah lebih dari y aku mintak..tapi aku lgsg x bramal ngn nikmat aku..huhu..jahat kn aku..tapi aku yakin Dia maha pengampun..
    aku pun penah putus asa nk doa jadi baik sebab aku jahat sangat tp aku cepat2 isgtighfar..sebab aku tau tuh sume godaan syatan…
    sahabat2,aku harap kite saling ingat-mengingati setiap mase
    kadang2 bukan kite x takut..tapi kite terlupa pada Nya..

    Ya Allah…matikan kami dalam iman..sebagai para syuhadah y memperjuangkn agamamu..jangan kau matikan kami dalam kekufuran..berkati rezeki yang kau berikan agar kami menjadi hamba y lebih bersyukur pada MU..kami mencintai Mu ya Rabb..Amin

  4. sou desune…sy pon selalu rase cmtu gak..

    cam hina sangat…jadi hamba, tapi x ikut suruhan tuanNya…
    hari ni bertaubat, esok buat dosa lagi…

    tapi memang fitrah manusia x sempurna dan sering lalai…

    dan Allah pun cakap sebaik2 hambaNya yang berbuat dosa adalah mereka yg bertaubat…

    maka, yg terdaya kte lakukan adalah seboleh mungkin cuba mengelak daripada berbuat dosa dan memperbanyak taubat kte..

    Semoga Dia mengampuni segala salah dan silap kita semua…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s