Doa Lulus Periksa Tak Makbul

Artikel ini ditulis untuk berkongsi sedikit pandangan berkenaan soalan cik me myself dalam artikel [Allah tahu kita mampu] sedikit perkongsian semoga bermanfaat. Sesiapa yang ingin berkongsi pendapat dan membetulkan sebarang kesalahan, dialu-alukan dengan hati terbuka.

[me myself

Submitted on 2009/07/10 at 7:00am

salam..erm..nk mntk pndgn skit..refer ayat kat ats(2;189)..Allah akn makbulkan doa hamba2Nya..i give u one situation..kter doa abh2 la untk exm kter spya kter lulus then finally,kter fail exm tu..hmm..so doa kter tak dimakbulkan..tapi Allah kata akn makbulkan doa kter,so cm ne??adakh doa kter akn mmg dimakbulkan cme belum msenye??hmm…i juz need some opinions..=)]

Saya cube cari tafsir yg berkaitan tapi malangnya tafsir yg budak JAD ada rata-rata untuk juz 30 atau 3 juz terakhir sahaja. Kalau sesiapa nak maklumat lanjut blh check link ni. [Tafsir_Ibnu_Katsir]

Namun dari segi penghayatan ayat tersebut, cuba perhatikan;

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُواْ لِي وَلْيُؤْمِنُواْ بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

[Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku]

Seruan ini untuk memotivasikan kita bahawa Allah sentiasa di sisi apabila kita dilanda musibah atau kesusahan atau tatkala tiada siapa sudi menemani, maka janganlah berputus asa atau berhenti berharap kerana Allah pasti mengabulkan doa orang yang meminta kepadanya.

Namun sering kita berhenti sehingga itu, sedangkan ayat nya bersambung pula dengan seruan kedua :

[hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku)]

dan seruan ketiga:

[hendaklah mereka beriman kepada-Ku]

Supaya :

[agar mereka selalu berada dalam kebenaran]

Penerangan tentang mereka yang Allah makbulkan doanya disambung dengan seruan agar mereka-mereka itu memenuhi segala perintah Allah yang meliputi hukum-hukum sunnatullah dan syariatullah serta beriman kepada-Nya agar kita beroleh petunjuk kebenaran. Saya cuba huraikan setakat yang termampu:

Petunjuk Kebenaran

Setiap kali kita solat, kita wajib memohon ditunjukkan jalan yang lurus dalam surah fatihah (ihdinas siratal mustaqim). Bahkan jika dihitung, sehari semalam kita telah memohon sekurang-kurangnya 17 kali, didarab dengan berapa tahun kita telah solat, telah beratus-ratus ribu kali kita memohon ditunjukkan jalan yang lurus. Namun hairannya, kehidupan kita tidak sunyi daripada maksiat, seringkali kita alpa, sedangkan solat itu dijanjikan dapat mencegah kita dari perbuatan keji dan mungkar. Adakah doa kita tak didengar Allah atau kita yang tak mendengar jawapan Allah?

Analoginya begini:

Anda duduk di Syasya (kedai makan) menunggu untuk diambil pesanan, tiba-tiba datang seorang pelayan dengan muka yang masam, dihentak-hentakkan tapak kakinya bila berjalan. Tanpa senyuman, terus bertanya sambil lewa kepada anda, “ha nak makan ape?”, tanpa memandang sekelip pun kepada anda. Anda pun menjawab “nasi pataya”.

Tiba-tiba pelayan tadi bertanya lagi, “nak makan apa?”

Anda pun menjawab, “nasi pataya!”

Dia mengulang soalannya berkali-kali dan anda membalas dengan jawapan yang sama.

Kali ke 20 dia mula bertempik dan menengking, “NAK MAKAN APE!!!!”

Apa reaksi anda tatkala itu? Nak tumbuk mukanya? Atau nak terbalikkan meja makan tersebut? Atau terus berlalu dengan marah?

When You Ask, Listen

Begitulah juga perihal kita meminta dari Allah. Apabila kita meminta, maka dengarkanlah jawapannya. Bukankah sangat sombong dan hina apabila meminta sesuatu berulang kali, namun bila dijawab soalan itu kita memekakkan telinga, dan akhirnya bertempik marah-marah kononnya soalan kita tidak dijawab.

Persoalannya apa jawapan dari Allah? Allah tidak akan menjelma di depan mata kita, menurap sebuah jalan tar, memasak papan-papan tanda di tepi jalan, dan kemudian berfirman “Wahai hamba-Ku, inilah jalan yang lurus maka jalanlah kamu di atasnya!”

Jangan bermimpi, mustahil akan berlaku, bahkan kita jua sedar perkara itu. Maka apa jawapan Allah?

[inilah ayat-ayat Quran yang mengandungi hikmah. Menjadi petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang berbuat kebaikan]

[surah Luqman:2-3]

Itulah jawapannya. Allah mengurniakan Al-Quran sebagai petunjuk jalan kebenaran yang menerangkan segala hukum syariatullah dan sunnatullah-Nya.

Syariatullah vs. Sunnatullah

Kita sentiasa sedia maklum, mengenai hukum syariatullah sepertimana yang kita hafal dalam rukun iman dan rukun islam kita. Ditambah dengan segala ilmu formal dan informal yang kita peroleh, saya amat yakin kita sedia maklum apa yang diperintahkan Allah dan apa pula yang dilarang-Nya.

Namun sering kita terlepas pandang. Sunnatullah itu juga hukum Allah yang wajib kita patuhi. Sunnatullah adalah bagaimana hokum yang ditetapkan Allah dalam mentadbir ala mini, contohnya api sifatnya membakar, pokok tumbuh di atas tanah, dan hujan turun ke bumi tidak naik ke atas langit.

Periksa dan Sunnatullah.

Berbalik pada soalan asal, apakah hokum Sunnatullah Allah dalam mencapai kejayaan dalam peperiksaan?

Man jadda wa jadda (siapa berusaha dia akan Berjaya)

Bukankah sejak azali Allah menetapkan siapa yang member usaha terbaik akan mendapat balasan yang terbaik? Bahkan jika diteladani kisah Habil dan Qabil yang memberikan sembahan untuk dipilih Allah, bukankah Allah menerima sembahan yang terbaik (korban dari Habil).

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُواْ لِي وَلْيُؤْمِنُواْ بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

Maka sebelum kita sibuk mempersoalkan mengapa doa kita tidak dibalas Allah, pertamanya sudahkah kita luangkan telinga dan hati kita untuk melihat petunjuk jawapan yang Allah berikan? Sudahkah dipatuhi segala hokum Syariatullah dan Sunnatullah-Nya?

Atau jika dialih bahasa mudah?

Sudahkah ditunaikan Solat sebaik-baiknya?

Sudahkah ditunaikan segala ibadat sebaik-baiknya?

Sudahkah diulangkaji sebaik-baiknya?

Sudahkah digunakan  masa sebaik-baiknya, dan tidak dibuang sesuka hati, berbulan sebelum periksa?

Tanya hati dan jawab sendiri.

Ujian

Namun mungkin ada yang memang benar-benar telah berusaha bersungguh-sungguh mematuhi segala perintah syariat dan sunnatullah namun keputusan yang tidak baik. Ketika itu ingatlah bahawa hakikat hamba itu sentiasa layak diuji. Mungkin inilah hikmah yang tersorok yang tak dapat kita fikirkan sekarang namun mungkin 2,3 tahun akan datang kita akan sedar di mana kesilapan kita.

[hendaklah mereka beriman kepada-Ku]

Untuk itu yakinlah dan percayalah bahawa Allah itu sifat-Nya Al-Wahhab (Maha Memberi). Dan pemberian-Nya tidak lain hanyalah pemberian yang baik dan berharga, tidak sia-sia.

Rumusan

Tidak selayak-Nya kita mempersoalkan apatah pula mencampuri urusan dan kerja Allah. Yang utama, selesaikan kerja kita. Maha suci Allah daripada memungkiri janji, dan apabila Dia berjanji akan mengabulkan doa kita maka zettai (pasti) Dia akan kabulkan. Itu kerja Dia!

Kerja kita adalah tunaikan segala perintah-Nya tanpa soal bicara. Maka sebelum disoal, bahkan bertempik pada Allah “Mengapa doa ku tak dikabulkan?!” , tanyakan dulu pada hati sudahkah kita ini layak digolongkan dalam golongan yang Allah janjikan dalam ayat al-Baqarah 186 di atas? Adakah kita ini sudah layak digelar “Hamba-Hamba-Nya”?

Berhentilah mempersoalkan sesuatu yang memang kita tak mampu ubah. Dan mulakan perubahan itu dalam diri dengan memperbaiki setiap ruang kehidupan mengikut landasan yang ditetapkan. Kajilah Al-Quran itu bagaimana ciri-ciri orang yang berjaya!

Mungkin nanti setelah kita meneliti muhasabah diri dan mengkaji al-Quran, kita akan terkejut sendiri, rupa-rupanya telah lebih 1400 tahun dahulu Allah telah menjawab soalan doa kita. Cuma tinggalnya, kita nak dengar ke tak nak?

Tepuk dada tanya iman!

8 thoughts on “Doa Lulus Periksa Tak Makbul

  1. nabi Ibrahim berdoa kpd Allah supaya ka’bah dikunjungi manusia..bila tiba zaman nabi Muhammad baru ka’bah dikunjungi manusia,sekelilingnya didiami manusia..

    bayangkan kalau manusia yang berstatus ‘khaliullah'(kecintaan Allah) pon Allah makbulkan doanya beratus-ratus tahun kemudian,inikan pula kita yang selalu buat dosa.

  2. salam..
    trima kasih tok artikel nie..
    Muhasabah dri balik..
    betapa lemah dn hina diri ini dihadapan Allah..
    namun Allah Maha Penyayang..
    yakin dgn Allah..
    trima ksih atas penjelasan..
    smoga bermanfaat untk yg lain jga..
    insyaAllah.. =)

  3. sahabat…bersyukurlah apabila Allah tk memakbulkn doa mu….mungkin kalau Allah dh makbulkn doa mu…kamu jadi makin jauh dariNya..peringatn untuk diri sendiri…yg tk thu bersyukur dgn nikmat yang Allah kurniakn…

  4. terima kasih atas artikel di atas…
    lega sikit hati nie nak ambik exam…semoga dipermudahkan olehNya..insyaAllah…

  5. “bila Allah cepat makbulkan doa, maka Allah menyayangimu. bila Allah lambat makbulkan doa, maka Allah ingin mengujimu. bila Allah tidak makbulkan doa, maka Allah merancang sesuatu yg lebih baik utkmu. oleh itu, sentiasalah bersangka baik pada Allah dalam apa jua keadaan krn kasih sayang Allah mendahului kemurkaanNya”. harap ini dapat membantu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s