Malu Pada Allah(edited)

amanahDiedit dari artikel Bila Malu Tiada Lagi

Hakikat Sifat Malu

Sifat malu ada yang positif dan ada juga yang negatif. Malu yang positif akan menjauhkan seseorang dari perbuatan maksiat, salah dan keji. Malu yang positif akan juga menimbulkan rasa bersalah kepada seseorang apabila ia meninggalkan perintah dan suruhan Allah Ta’ala.

Malu yang negatif pula menghalang seseorang itu dari melakukan ketaatan, kebaikan dan kebajikan. Malu negatif ini juga kadang-kala menyebabkab seseorang itu terdorong untuk melakukan perbuatan maksiat, salah dan keji, umpamanya lantaran malu diangap sebagai kolot atau ketinggalan zaman maka ia sanggup mendedah aurat, minum arak, merokok dan seumpamanya.

Sebagai seorang yang beriman, kita seharusnya memiliki rasa malu yang positif, sehingga lahir nilai  malu yang sebenar-benarnya di hadapan Allah Ta’ala apabila melakukan apa yang dilarang dan dibenci-Nya, atau ketika meninggalkan apa yang diperintahkan-Nya.

Perhatikanlah dialog Rasulullah S.A.W dengan para sahabat dalam sebuah majlis.

Baginda bersabda, ”Malulah kepada Allah dengan sebenar-benarnya.” Para sahabat menjawab, ”Wahai Nabi Allah, kami memang malu kepada Allah dan sentiasa memuji-Nya.” Nabi bersabda, ”Bukan begitu yang saya maksudkan. Tetapi, orang yang malu kepada Allah dengan sebenar-benarnya mestilah menjaga kepala dan fikiran yang terkandung di dalamnya. Hendaklah juga menjaga perut dan apa yang dikumpulkan di dalamnya, dan hendaknya dia mengingati maut dan bencana yang akan menimpanya. Siapa yang menginginkan akhirat, maka dia mesti sanggup meninggalkan kegemerlapan hiasan dunia.” (Riwayat Imam At-Tirmizi)

Rasulullah S.A.W selalu berusaha memahamkan para sahabatnya tentang hakikat malu kerana malu merupakan salah satu sifat mulia dan terpuji. Bahkan, ia merupakan teras keimanan. Sabdanya,

”Tidak ada iman bagi orang yang tidak punya malu.”

Untuk memupuk dan memelihara rasa malu yang positif, ada beberapa perkara yang perlu diberi perhatian, umpanya;

[1] Menjaga kepala dan fikiran. Maksudnya adalah menjaga seluruh deria atau pancaindra yang dikendalikan oleh kepala. Ia tidak mempergunakan pancaindra itu kecuali dalam perkara dan urusan yang diredhai Allah Ta’ala.  Fikirannya tidak akan digunakan untuk mencetus idea-idea yang menjurus kepada maksiat. Matanya tidak akan digunakan untuk melihat aurat atau apa jua larangan Allah Ta’ala. Telingganya tidak akan digunakan untuk mendengar gosip, umpatan atau perkara-perkara yang sia-sia dan melalaikan seperti muzik dan nyanyian. Mulutnya tidak akan digunakan untuk berdusta, mengumpat, mencela, menfitnah, menyanyi dan seumpamanya.

[2] Menjaga perut dan isinya, ertinya ia tidak memakan sesuatu kecuali yang halal kerana itulah yang diperintahkan Allah Ta’ala dalam firman-Nya :

‘Wahai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang kami berikan kepadamu.” (Al-Baqarah : 172)

Makanan yang tidak halal yang masuk ke dalam perut akan mengakibatkan kerosakkan pada hati. Bahkan akan meningkatkan nafsu serakah untuk melakukan perbuatan hina dan keji.

[3] Mengingati mati dan kehancuran tubuh setelah mati serta membayangkan kematian selalu ada di depan mata. Rasulullah S.A.W bersabda,

”Perbanyaklah mengingati si pemusnah kenikmatan, iaitu kematian.” (Riwayat Imam At-Tirmizi).

Mungkinkah seorang yang sentiasa mengingati mati melakukan larangan Allah Ta’ala? Umpamanya seorang wanita yang meyedari hakikat bahawa lambat-laun ia pasti akan mati dan tubuh badan akan hancur bercampur tanah, pastinya tidak akan menyalah-gunakan kecantikan atau kejelitaan dirinya, kerana segala kecantikkan dan kejelitaan itu akan berakhir apabila maut datang kepadanya. Tambahan pula ia yakin bahawa jika ia tidak menutup auratnya, jika ia tidak menjaga batas pergaulannya, jika ia tidak menjauhi perbuatan maksiat, pastinya nanti apabila ia bersemadi berseorang di dalam liang lahad, berbagai azab seksaan yang amat berat sedang menantinya di sana. Ia sentiasa menyedari bahawa tubuh badannya yang lemah, kejelitaan yang sementara dan apa jua kelebihannya di dunia ini tidak akan berupaya mengurangkan atau menghilangkan kesakitan yang bakal ditanggung di alam Barzakh.

[4] Meninggalkan perhiasan dunia. Ertinya, ia tidak terperdaya oleh janji-janji manis dunia,  sehingga ia tidak disibukkan oleh hal-hal itu dari mengingati Allah Ta’ala dan akhirat yang merupakan tempat kembalinya.

Allah Ta’ala berfirman:

”Maka, janganlah kehidupan dunia memperdayakan kamu. Dan janganlah penipu (syaitan) memperdaya kamu terhadap Allah.” (Luqman: 33)

Malu Pada Allah

Abu Hurairah pernah bertanya kepada Rasulullah SAW bagaimana caranya malu kepada Allah itu? Lalu Rasulullah SAW menjawab,

“Kamu berasa malu denganNya, sebagaimana kamu berasa malu dengan lelaki yang soleh dalam kalangan kamu.”

Sememangnya apabila berhadapan dengan orang yang lebih alim dan soleh, kita akan automatik berasa malu untuk melakukan perkara-perkara mungkar. Di hadapan naqib kita, bolehkah kita bermesra dan bergurau senda dengan wanita yang bukan muhrim? Di hadapan ustaz atau ustazah, bolehkah kita membuang sampah sesuka hati? Apabila bersama dengan sahabat yang soleh, bolehkah kita melewat-lewatkan solat kita dan membiarkan dia solat seorang diri?

Inilah yang dikatakan malu pada orang soleh. Kita malu untuk jadi diri sendiri yang banyak dosa dan kekurangan. Kita malu untuk berkelakuan kurang sopan dan melakukan perkara-perkara yang bercanggah dengan syariat Islam. Inilah asas kita untuk membentuk sifat malu pada Allah SWT. Rabb yang menciptakan kita semua. Kalau kita malu untuk melanggar perintahNya di hadapan orang-orang soleh, kita harus lebih-lebih lagi malu untuk melanggarinya sewaktu bersendirian. Kerana Rasulullah SAW sendiri mengatakan malu pada Allah itu ibarat malu pada orang yang paling soleh di kalangan kita.

Malulah kita pada diri kita sendiri apabila kita mampu untuk malu pada orang alim, tetapi tidak mampu untuk malu pada Allah SWT. Malulah kita pada diri kita sendiri jika kita hanya mampu untuk taat padaNya dihadapan hambaNya yang lain, tetapi tidak mampu untuk taat ketika bersendirian.

Malukah kita?

Maka, sebelum melakukan sesuatu, fikir-fikirkanlah.

Malukah aku kalau aku solat subuh gajah sewaktu Ustaz Hasrizal bermalam di rumahku?

Malukah aku kalau aku gagal mengawal emosi dan memarahi orang sesuka hati di hadapan naqibahku?

Malukah aku kalau aku  keluar dengan berpakaian tidak menutup aurat dengan budak-budak surau?

Malukah aku kalau aku bersenda gurau dengan orang yang bukan muhrimku di hadapan tok guru?

Malukah aku kalau aku bergayut telefon dengan awek atau bakal isteriku ketika akmal atau cerah bertandang ke rumah?

Bersyukurlah jika kita masih punya rasa malu untuk melakukan perkara-perkara mungkar di atas ketika bersama dengan mereka. Setidak-tidaknya apabila bersama dengan mereka, kita terselamat dan terhindar daripada perbuatan-perbuatan yang mengundang dosa. Maka, seterusnya pupuklah rasa malu itu juga dalam diri kita dalam erti kata yang sebenar.

Didiklah sifat malu kita pada Allah. Fikirlah, sekiranya kita malu untuk melakukan sorezore no koto di hadapan mereka yang lebih alim, maka kita juga harus malu pada Allah untuk melakukan perbuatan sedemikian. Semoga kita semua terpelihara daripada perbuatan maksiat dan mungkar. Dekatilah orang-orang yang soleh di kalangan kita, semoga kita semua terdidik dengan sifat malu pada Allah dan terhindar daripada perkara-perkara yang boleh mengundang murkaNya kepada kita.

p/s : malunya pada Allah jika saya sendiri tak mampu untuk mendidik sifat ini dalam diri. Sama-samalah kita mendoakan satu sama lain agar Allah permudahkan diri kita untuk memupuk sifat malu padaNya dalam diri kita. Semoga kita tergolong dalam golongan hamba-hamba yang dikasihiNya.

2 thoughts on “Malu Pada Allah(edited)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s