Maut yang mengejar….

kubur_thumbSecebis wasiat luqmanul hakim kepada anaknya, untuk renungan kita semua.

“Wahai anakku, kalau engkau meragui benarnya mati itu, maka janganlah kamu tidur. (Namun)Seperti mana engkau akan tertidur(juga akhirnya kerana terlalu mengantuk), maka demikian jugalah dengan kematian. Dan apabila engkau meragui pula hari kebangkitan, maka janganlah(sekali-kali) engkau cuba bangun dari tidurmu(namun nescaya engkau akan terjaga juga daripada tidurmu), maka demikianlah juga dengan hari kebangkitan. Kamu akan dibangkitkan selepas kematian.”

Kematian itu pasti. Hari kebangkitan itu juga pasti. Kata ulama’, orang yang bijaksana itu ialah mereka yang mengejar kebahagiaan yang hakiki di akhirat kelak, bukan mereka yang terpedaya dengan keindahan hidup di dunia yang sementara. Berita kematian seorang lagi sahabat benar-benar memberi impak yang besar buat diri ini. Saya pasti anda yang mendengarnya juga begitu. Terasa maut terlalu hampir dengan kita.

Hutang masih ada yang belum dilangsaikan.

Janji-janji dengan Allah banyak yang belum tertunai.

Dosa-dosa semalam yang seluas lautan, belum lagi terampun.

Hubungan dengan sahabat dan orang sekeliling, banyak yang tak terjaga.

Hati-hati yang pernah dilukai, banyak lagi yang tidak dimaafkan.

Amanah yang dipertanggungjawabkan, banyak yang belum terlaksana.

Mampukah kita menjejaki syurgaNya? Yang didalamnya punya bidadari-bidadari cantik dan wildan-wildan yang handsome. Yang mengalir dibawahnya sungai-sungai. Yang terlalu indah sehingga tidak terjangkau oleh akal kita untuk membayangkannya.

“Mereka dikelilingi anak-anak muda yang tetap muda, dengan membawa gelas, cerek dan piala berisi minuman yang diambil dari air yang mengalir.”(al-Waqiah : 17 & 18)

Buruk dan hinanya neraka jika itulah tempat untuk kita nanti. Yang dihidangkan dengan azab-azab yang tidak terperi kesakitannya. Panas, makanan yang berduri, busuk. Cukup hina untuk insan-insan yang terpedaya dengan hawa nafsu dan tipu daya syaitan sewaktu di dunia.

Pilihan itu di tangan kita sebenarnya. Sama ada untuk taat dan beramal atau mengingkari perintahNya. Oleh itu, saya berpesan buat diri saya dan juga rakan-rakan, di kesempatan yang ada ini, marilah kita kembali muhasabah diri. Minta maaf dengan orang sekeliling. Sesungguhnya ajal memang tidak mengenal usia. Perbanyakkanlah zikir dan istighfar kita. Semoga dosa-dosa yang menggunung itu diampuniNya. Usah ditangguh-tangguh untuk bertaubat. Ditakuti maut mendahului kita. Berbuat baiklah kepada ibubapa, dan orang-orang disekeliling kita. Bersungguh-sungguhlah melakukan sesuatu perkara, kerana mungkin itulah amalan terakhir kita. Berdoalah agar Allah pertemukan diri kita dengan ramadhan kali ni agar kita berpeluang untuk memperbanyak amal di bulan mulia ini.

Jom, muhasabah…minta maaf ya jika ada sesiapa yang pernah saya sakiti hatinya. Semoga saya dan awak semua terpilih dalam golongan yang diredhaiNya.

One thought on “Maut yang mengejar….

  1. nice artikel….berlapang dada…kunci kebahagian..maaf kn org lain..kamu akan tenang….senyum..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s