Tika didatangi ujian kesenangan…

monyet_comel_thumbAda sebuah kisah, kisah seekor monyet dan sebatang pohon. Apabila datang angin taufan, si monyet pun memeluk erat batang pokok agar dirinya tidak jatuh ke bumi. Alhamdulillah, berkat kesabarannya berpaut kuat pada batang pokok, dia Berjaya mengatasinya.

Datang pula angin puting beliung. Maka si monyet pun mengeratkan pelukannya pada batang pokok. Mengumpul segala kekuatan diri yang ada untuk terus bertahan. Itu juga berjaya diatasinya.

Namun, tatkala datang angin sepoi-sepoi bahasa bertiup, si monyet terleka dengan keenakan dan kenyamanan angin tersebut lantas terlelap dan terjatuh dari pohon tersebut.

Saya pasti semua dapat memahami apa yang tersirat di sebalik cerita ini. Itulah kita. Kita yang dapat bertahan dengan bermacam-macam dugaan dariNya. Bila sakit, kita teguhkan hati dan positivekan diri yang dosa-dosa kita akan berkurang selepas ini. Bila diuji dengan kegagalan dalam exam, kita mampu hadapainya kerana kita yakin dengan janjiNya, pasti ada hikmah yang terselindung di sebalik segala yang berlaku. Bila diuji dengan kematian orang tersayang, kita tetap kuat menerimanya, sebagai ingatan buat diri sendiri juga yang maut semakin menghampiri. Tetapi apakah pula persiapan kita menghadapai ujian kesenangan dariNya? Apakah nasib kita akan sama seperti monyet tadi?

Ada seorang sahabat, seorang gabenor di zaman pemerintahan khalifah Umar al-Khattab. Tetapi, apabila disenaraikan orang-orang yang layak menerima zakat, ternyata dia termasuk di kalangan mereka. Khalifah Umar sangat terkejut dengan hal ini, lantas meminta pembantunya menghantar sejumlah wang, buat si gabenor. Tapi apakah kata beliau sewaktu menerima wang tersebut?

Dalam keadaan yang ketakutan, si gabenor telah mengadu kepada isterinya.

“Dunia telah datang kepadaku isteriku…dunia telah datang kepadaku…”

“Apakah maksudmu wahai suamiku?”

“Khalifah umar telah menghantar sejumlah wang buat kita..”

“Alhamdulillah, sesungguhnya kita sangat memerlukannya…”

“Tidak isteriku..aku sangat takut dengannya…sedekahkanlah semuanya kepada fakir-fakir miskin..”

Itulah para sahabat, yang begitu takut dengan kesenangan. Kesenangan yang mampu meragut rasa kehambaan dan rasa bertuhan dalam diri kita. Kesenangan yang menukarkan rasa kehambaan kepadaNya yang Esa kepada kehambaan kepada nikmat dunia semata.

Jujur, saya sendiri apabila diuji dengan berbagai dugaan hidup, pernah terfikir. Bilakah kesenangan dan kelapangan akan tiba? Bilakah pertolongan dan janji Allah akan tiba? Tanda rasa kehambaan yang sedikit tergugat dalam hati. Sedangkan Allah SWT telah pun berfirman,

“Katakanlah(Muhammad), tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah pelindung kami, dan hanya kepada Allah bertawakal orang-orang yang beriman.”(at-Taubah:51)

Seorang hamba seharusnya pasrah dengan ujianNya, kerana dia merasakan dirinya seorang hamba. Hamba yang layak diuji oleh tuhanNya.

Namun apabila kesenangan dan kelapangan itu tiba, saya jadi tidak tahu untuk menguruskannya. Masa yang banyak ke mana dihabiskan? Wang yang banyak, ke mana dilaburkan?

Saya terjumpa dengan seorang insan agung yang hidup dalam kemewahan. Dialah Asiah, isteri Firaun yang dilimpahi kesenangan dan harta benda. Malah, menjadi isteri kesayangan Fir’aun, Raja ketika itu. Namun, segalanya masih tidak menggugat keimanan seorang hamba kepada tuhanNya. Malah, menurut Asiah diseksa dipenjara lebih disukainya berbanding tinggal bersam Firaun di istana yang serba mewah.

Maka, saya menyeru diri saya dan anda semua, marilah bersama kita memupuk jiwa hamba dalam diri kita. Biarlah ujian kesenangan mahupun kesusahan yang menimpa kita, positivelah dengan segala ketentuanNya. Sememangnya kita layak diuji.

Jika kita merasa senang, ketahuilah segala ini daripadaNya jua. Tiada daya dan kekuatan melainkan denganNya. Isikanlah masa lapang kita dengan sebaiknya, ringankanlah tangan kita untuk membantu yang lain. Sibukkanlah diri kita dengan ibadah-ibadah yang akan mengundang rahmatNya buat kita. Hargailah masa lapang ini, dan muhasabahlah diri kita. Adakah kita yang hari ini, lebih baik dari yang semalam? Bersyukurlah kerana Dia telah memilih untuk menguji kita.

“Amat menarik hati keadaan orang beriman, semua pekerjaannya baik belaka, dan itu hanya ada pada orang beriman; Jika memperoleh kesenangan, dia bersyukur. Dan itu memberikannya kebaikan(pahala). Jika ditimpa bahaya(kesusahan), dia sabar dan itu juga memberikannya kebaikan.”(riwayat Muslim)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s