Ranking Azzariyat…

“Check ranking kita kat iluvislam!”

“Tinggi sangat ke?”

“Masa aku check tu nombor 16 (sambil tersenyum)”

Ini dialog dengan seorang editor Azzariyat. Saya juga tersenyum. Bangga! Namun tidak lama.

Malam ini giliran saya menulis artikel. Namun hati saya tak keruan untuk menulis. Ada satu persoalan yang menekan pundak dan jiwa. Apakah berkembangnya blog ini, dari sebuah blog yang purata bacaan sehari tak sampai 10 orang kepada beratus orang, sepatutnya menimbulkan kebanggaan pada saya? Atau setidak-tidaknya rasa lega kerana saya telah menyampaikan dakwah ini?

Saya baru selesai menjelajah laman sesawang, mencari idea dari sudut pandang yang pelbagai.

.

Kalimah Allah

Pelbagai pandangan, pelbagai pendapat, lambakan maklumat, lambakan perasaan, namun sedikit sekali tindakan?

Saya tak tahu main bola sepak. Tapi rasanya saya tahu prinsip permainan bola.

Ada yang menyerang, ada yang menahan (defence).

Kalau semua ahli dalam pasukan meyerang tanpa defend, jaring gol dalam keadaan bahaya.
Kalau semua defend saja, bila nak menang ni??

Maka, usaha defend perlu, usaha serang juga perlu; malah lebih kuat lagi.

Seolahnya, bila isu-isu ’sensitiviti’ umat Islam dicabar, kita menahan.
Kita larang guna.
Kita tak bagi.
Kita defend. Mogok, demo.

Tetapi, berapa ramai antara kita yang menyerang? Menyerang untuk menjaringkan gol?

(petikan blog sahabat)

.

Bakar

Bakar kerusi stadium.

Bakar gereja.

Bakar bayi yang baru sehari dilahirkan!!

Dalam seminggu 4 orang bayi dibuang di Malaysia!!!

Parti politik mana pulak nak bangun bicarakan isu ni, biar sehangat isu kalimah Allah?

.

Laman Web hina Islam (saya tidak berminat untuk bagi link di sini)

Penuh dengan segala persoalan-persoalan yang sengaja direka untuk mencabar iman.

Saya nak petik satu soalan pun serba salah, takut ada yang tak dapat jawab, tergugat pula akidah.

.

Selatan Thailand

“Seorang wanita Islam dan anak perempuannya ditembak mati di sebuah kebun getah di wilayah Narathiwat hari ini, kata pegawai polis, Kapten Heraman Jaedee.”

.

AJL dan Iluminati

Semua gempar kaitan antara unsur-unsur Iluminati yang terselit dalam kemahsyuran AJL. AJL itu sendiri, menepati syariah atau tidak, tidak pula kita hiraukan. Andai kata, memang AJL itu tiada kaitan dengan Iluminati, maka apa respons kita? Lega? Gembira?

Ye la kan, susahlah kalau nak ikut semua kehendak syariah. Tak boleh tengok TV la macam tu kan? Ada tak yang fikir macam tu?

.

Banyak lagi! Saya keletihan merasa kesal pada diri dan kasihan pada ummah. Banyak isu melanda umat! Itu kesimpulan saya!

Lantas di mana kita?

Berbalik pada isu ranking Azzariyat dan rasa bangga saya. Saya teringat petikan buku ‘Komitmen Daie Sejati’ yang pernah disampaikan oleh seorang pak cik:

“Ketika banyak tanggungjawab yang harus dipikul dan kesibukan yang harus dituntaskan, seorang da’i bisa saja lupa dengan hakikat komitmennya terhadap dakwah sehingga lalai dengan hak-hak dakwah yang harus ditunaikannya. Dia menzalimi diri sendiri dan tidak membersihkannya, tidak mendidiknya, tidak mengawal, tidak mengevaluasi (muhasabah), dan tidak meluruskannya.

.

Selalu sahaja dia lalai dengan hak-hak saudara-saudara seperjuangan dan dakwahnya. Merasa keberatan untuk mengorbankan harta dan hanya memberi sedikit waktu yang tersisa dari semua aktivitinya.

.

Dia menjadi sering lambat menghadiri liqa’ dan tuntutan tuntutan dakwah lainnya. Semua tugasnya dilakukan hanya berdasarkan kecenderungan dan kemahuan dirinya.

.

Untuk itu, adalah penting untuk kembali mengemukakan pertanyaan kepada diri sendiri.

.

APA komitmen saya terhadap dakwah?

Apakah cukup dengan sekadar mendukung dan mengaguminya?

Atau, Apakah cukup hanya dengan bergabung sebagai ahlinya?

Apakah cukup hanya dengan memberi dukungan kewangan?

Apakah bentuk peranan aktif yang saya berikan terhadap dakwah?

.

Maka hari ini saya ingin berkongsi soalan. Dan ya, soalan ini juga buat buat semua editor di samping semua pembaca, lebih-lebih lagi pada diri saya yang mula-mula membaca soalan ini.

.

Apa komitmen kita kepada dakwah, setelah menyaksikan segala macam isu keruntuhan ummah lewat zaman ini?

Apakah cukup dengan membaca artikel?

Apakah cukup dengan menulis artikel?

Di manakah sumbangan kita warga Azzariyat (penulis, pembaca, pemerhati, pengkritik) kepada pembaikan ummah?

Apa komitmen kita kepada dakwah ini?

.

p/s : saya menulis dengan penuh rasa kesal dan hina pada diri sendiri, kerana gagal menjawab persoalan yang saya sendiri kemukakan… Jawapannya penuh tersimpan di otak, hasil bacaan dan hafalan segala macam bahan tarbiyyah, namun tersekat di kerongkong, tidak sampai hati meluahkan…  Betapa jauhnya ilmu dan amal…

3 thoughts on “Ranking Azzariyat…

  1. ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

    Tuhan hamba belum pasti
    Bagaimana penerimaanmu
    Dikala mendengar pengaduanku
    Ku yakin kau tak mungkiri
    Dalam wahyu yang Kau nuzulkan
    Kau berjanji menerima pengaduanku

    Dan Kau berjanji sudi mengampunkan ku
    Dari segala dosa yang kulakukan

    Ampunan mu tuhan
    Lebih besar dari kesalahan insan
    Hamba yakin pada keampunanmu tuhan
    ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

  2. Assalamu’alaikum…

    dakwah yg paling utama dan mujahadah adalah dakwah Nabi S.A.W.. di mana kita kena face to face dgn ummah/masyarakat dgn menyeru kepada Islam..

    ya,dari segi dakwah melalui tulisan,kita dah tunaikan. tapi dari segi dakwah melalui akhlak,ini lah mujahadahnya dan ini lah kita mesti lakukan secara istiqamah.. kita kena melakukan pengorbanan,baru lah rahmat Allah datang..

    mari lah kita mencontohi Rasulullah S.A.W. dan para sahabat r.a.,di mana mereka menjadi asbab hidayah kepada seluruh ummah.. dengan pengorbanan,mata air dan darah syuhuda,nikmat Iman dan Islam sampai kepada kita pada hari ini.. Alhamdulillah… semoga Allah mencucuri rahmat kepada mereka..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s