Romeo & Juliet versi Said dan Rasul

Semua tahu tentang cerita Romeo dan Juliet kan? Kali ini saya nak bercerita kisah Romeo dan Juliet versi berbeza.

Cuba bayangkan, Romeo dibawa ke tengah padang, dan dikumpulkan semua penduduk negeri. Romeo disiksa dengan sebatan, dihiris dengan pedang, diseret di atas jalan, dipukul dan dibelasah semata-mata kerana beliau mencintai Juliet. Setelah begitu banyak seksaan  yang tidak lagi dapat ditanggung badannya, Romeo memohon,

“Izinkanlah saya bertafakur sebentar, untuk mengenang kembali kenangan-kenangan hidup saya, sebelum riwayat hidup saya ini kalian tamatkan”

Para pemimpin di situ bersetuju. Setelah beberapa ketika, Romeo berkata lagi,

“Jika bukan kerana aku risau kalian akan menuduh aku sengaja bertafakur dengan lama kerana aku takutkan kematian, nescaya aku akan diam lebih lama lagi.”

“Wahai Romeo, sanggupkah kau meninggalkan Juliet, dan mengaku di khalayak bahawa engkau tidak lagi mencintainya agar kami tamatkan siksaan kami padamu?”

“Ketahuilah kenangan cinta aku bersama Juliet sangat indah, lebih indah dari bulan dan bintang, lebih indah dari bunga-bungaan yang mekar, indahnya cintaku, sehingga siksaan-siksaan kalian ini, langsung tidak terasa pedihnya”

Ucapan Romeo itu sangat menyakitkan hati para pemimpin di situ. Makin hebat Romeo dibelasah, dipukul, disebat dan akhirnya, Romeo dipaku pada tiang salib. Setelah dilibas dengan pedang dan cemeti, tidak henti-henti, akhirnya Romeo mati di kayu salib. Sebelum itu, Romeo sempat bersumpah,

“Wahai Tuhan, saksikanlah wajah-wajah mereka ini, hancurkanlah mereka sebagaimana mereka menghancurkan hidupku, jika cintaku adalah benar!”

Romantik tak? Maaflah, saya tak pandai mengolah ayat-ayat cinta. Namun bayangkan anda ialah salah seorang penonton yang menyaksikan kejadian itu di depan mata anda. Bolehkah anda tidur nyenyak malam itu? Setelah menyaksikan pembunuhan kejam, ke atas seorang lelaki yang tidak berdosa, hanya kerana mempertahankan cintanya, dan anda tidak berbuat apa-apa untuk menolongnya? Tambahan pula sebelum mati, dia sempat menyumpah agar kehidupan anda dihancurkan! Bolehkan anda makan dan tidur dengan selesa selepas itu?

Jika jawapan anda tidak, maka anda mungkin memahami perasaan SA’ID BIN ‘AMIR AL JUMAHY. Mari kita telusuri kisah beliau :

SA’ID BIN ‘AMIR AL JUMAHY, termasuk seorang pemuda di antara ribuan orang yang pergi ke Tan’im, di luar kota Makkah. Mereka berbondong-bondong ke sana, dikerahkan para pemimpin Quraisy untuk menyaksikan pelaksanaan hukuman mati terhadap Khubaib bin ‘Ady, yaitu seorang sahabat Nabi yang mereka jatuhi hukuman tanpa alasan.

Dengan semangat muda yang menyala-nyala, Sa’id maju menerobos orang banyak yang berdesak-desakan. Akhirnya dia sampai ke depan, sebaris dengan tempat   duduk orang-orang penting, seperti Abu Sufyan bin Harb, Shafwan bin Umayyah dan lain-lain.

Kaum kafir Quraisy sengaja mempertontonkan tawanan mereka dibelenggu. Sementara para wanita, anak anak dan pemuda, menggiring Khubaib ke lapangan maut. Mereka ingin membalas dendam terhadap Nabi Muhammad saw., serta melampiaskan sakit hati atas kekalahan mereka dalam perang Badar.

Sa’id mendongakkan kepala melihat kepada Khubaib bin ‘Ady. ‘Said mendengar suara Khubaib berkata dengan mantap, “Jika kalian bolehkan, saya ingin shalat dua raka’at sebelum saya kalian bunuh….”

Kemudian Sa’id melihat Khubaib menghadap ke kiblat (Ka’bah). Dia solat dua raka’at dengan sangat khusyuk dan tawaduk. Sesudah solat, Khubaib menghadap kepada para pemimpin Quraisy seraya berkata,

“Demi Allah! Seandainya kalian tidak akan menuduhku melama-lamakan shalat untuk melewat-lewatkan waktu kerana takut mati, niscaya saya akan solat lebih banyak lagi.”

Mendengar ucapan Khubaib tersebut, Sa’id melihat para pemimpin Quraisy naik darah, bagaikan hendak mencincang-cincang tubuh Khubaib hidup hidup.

Kata mereka,

“Sukakah engkau si Muhammad menggantikan engkau, kemudian engkau kami bebaskan?”

“Saya tidak ingin bersenang-senang dengan isteri dan anak-anak saya, sementara Muhammad tertusuk duri….,” jawab Khubaib mantap.

“Bunuh dia…! Bunuh dia…!” teriak orang banyak.

Sa’id melihat Khubaib telah dipakukan ke tiang salib. Dia mengarahkan pandangannya ke langit sambil berdo’a,

“Ya, Allah! Hitunglah jumlah mereka! Hancur kanlah mereka semua. Jangan disisakan seorang jua pun!”

Tidak lama kemudian Khubaib menghembuskan nafasnya yang terakhi di tiang salib. Sekujur tubuhnya penuh dengan luka-luka karena tebasan pedang dan tikaman tombak yang tak terbilang jumlahnya.

Kaum kafir Quraisy kembali ke Makkah biasa-biasa saja. Seolah-olah mereka telah melupakan peristiwa maut yang merenggut nyawa Khubaib dengan sadis. Tetapi Sa’id bin ‘Amir Al Jumahy yang baru meningkat usia remaja tidak dapat melupakan Khubaib walau agak sedetikpun. Sehingga dia bermimpi melihat Khubaib menjelma di hadapannya.

Dia seakan-akan melihat Khubaib shalat dua raka’at dengan khusyu’ dan tenang di bawah tiang salib. Seperti terdengar olehnya rintihan suara Khubaib mendo ‘akan kaum kafir Quraisy. Karena itu Sa’id ketakutan kalau-kalau Allah swt. segera mengabulkan do’a Khubaib, sehingga petir dan halilintar menyambar kaum Quraisy.

.

Mendapat Hidayah

Sejak itu Allah swt. membukakan hati Sa’id bin ‘Amir untuk menganut agama Islam. Dia membuang berhala-hala yang dipujanya selamaini. Kemudian diumumkannya bahawa mulai sa ‘at itu dia masuk Islam.

Tidak lama sesudah itu, Sa id menyusul kaum muslimin hijrah ke Madinah. Di sana dia senantisasa mendampingi Nabi s.a.w. Dia ikut berperang bersama beliau, mula mula dalam peperangan Khaibar. Kemudian dia selalu turut berperang dalam setiap peperangan berikutnya.

Ketika pemerintahan Saidina Umar, Sa’id dilantik menjadi Gabenor di Himsh. Pada awalnya beliau menolak, namun setelah didesak oleh Saidina Umar, beliau menerima dengan hati yang berdebar-debar, risau dicondongkan hatinya ke arah dunia. Kemudian Saidina Umar bertanya,

“Berapa gaji yang Engkau inginkan?”

“Apa yang harus saya perbuat dengan gaji itu, ya Amirul Mu’minin?” jawab Sa’id balik bertanya. “Bukankah hasil pencarian saya dan Baitul Mal sudah cukup?”

Setelah beberapa ketika Sa’id dilantik, sebuah delegasi datang menghadap Khalifah ‘Umar di Madinah. Delegasi itu terdiri dari penduduk Hims yang ditugaskan Khalifah memeriksa pemerintahan di Himsh.

Dalam pertemuan dengan delegasi tersebut, Khalifah ‘Umar meminta daftar fakir rniskin Himsh untuk diberikan bantuan. Di dalam daftar tersebut terdapat nama Sa’id bin ‘Amir Al Jumahy.

Ketika Khalifah meneliti daftar tersebut, beliau menemukan nama Sa’id bin ‘Amir Al Jumahy. Lalu beliau bertanya

“Siapa Sa ‘id bin ‘Amir yang kalian cantumkan ini?”

“Gabenor kami! “jawab mereka.

“Betulkah Gabenor kalian miskin?” tanya khalifah hairan.

“Sungguh, ya Amiral Mu’minin! Demi Allah! Sering kali di rumahnya tidak kelihatan tanda-tanda api menyala (tidak memasak),”jawab mereka meyakinkan.

Umar begitu sedih sehingga basah janggutnya dengan air mata. Beliau mengirimkan wang kepada Sa’id. Namun tahukah anda apa reaksi Sa’id?

Ketika mendapat wang tersebut, Sa’id begitu risau dan sedih bagaikan ada kematian yang berlaku, sehingga  beliau mengucapkan Innalillahiwainnailaihirajiun.

Isterinya di dapur segera menghampiri seraya bertanya, “Apa yang terjadi, hai ‘Sa ‘Id? Amirul Mu ‘minin  meninggalkah?”

“Bahkan lebih besar dari itu!” jawab Sa’id sedih.

“Apakah tentara muslimin kalah berperang?” tanya Isterinya pula.

“Jauh lebih besar dri itu!” jawab Sa’id tetap sedih.

“Apa pulakah gerangan yang Iebih dari itu?” tanya isterinya tak sabar.

‘Dunia telah datang untuk merosak akhiratku. Bencana telah rnenyusup ke rumah tangga kita,’ jawab Sa’id mantap.

“Bebaskan dirimu daripadanya! “ kata isteri Sa’id memberi semangat, tanpa mengetahui perihal adanya wang yang dikirimkan Khalifah ‘Umar untuk suaminya.

“Mahukah Engkau menolongku berbuat demikian?” tanya Sa ‘id.

‘Tentu! “jawab isterinya bersemangat.

Maka Sa’id mengambil wang itu, lalu disuruh isterinya membahagi-bahagi  kepada fakir miskin.

.

Aduan Tiba

Suatu ketika yang lain, Umar mengunjungi Himsh. Penduduk di situ mengadukan 4 aduan tentang Sa’id, maka mereka pun  pergi lah bertemu dengan Sa’id untuk mendengar jawapannya,

Aduan   : Gabenor selalu tiba di tempat tugas setelah matahari tinggi.

Sa’id      : Keluarga saya tidak mempunyai pembantu. Setiap pagi saya terpaksa membuat adunan roti lebih dahulu untuk mereka. Sesudah adunan itu asam (siap untuk dimasak), barulah saya buat roti. Kemudian saya berwudhu’. Sesudah itu barulah saya berangkat ke tempat tugas untuk melayani masyarakat.

Aduan   : Gabenor tidak bersedia melayani kami pada malam hari.”

Sa’id      : Saya telah membahagi waktu saya, siang hari untuk mela yani masyarakat, malam hari untuk bertaqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah

Aduan   : Gabenor tidak masuk pejabat sehari penuh dalam sebulan.

Sa’id      : Saya hanya memiliki sepasang pakaian yang melekat di badan ini. Saya mencucinya sekali sebulan. Bila saya mencucinya, saya terpaksa menunggu kering lebih dahulu. Sesudah itu barulah saya dapat keluar melayani masyarakat

Aduan : Sewaktu Gabenor menutup diri untuk bicara. Pada saat-saat seperti itu, biasanya beliau pergi meninggalkan majlis.

Sa’id      :Ketika saya masih musyrik dulu, saya pernah menyaksikan almarhum Khubaib bin ‘Ady dihukum mati oleh kaum Quraisy kafir. Saya menyaksikan mereka menyayat-nyayat tubuh Khubaib berkeping-keping. Pada waktu itu mereka bertanya mengejek Khubaib, “Sukakah engkau si Muhammad menggantikan engkau, kemudian engkau kami bebaskan?”

Ejekan mereka itu dijawab oleh Khubaib, “Saya tidak ingin bersenang-senang dengan isteri dan anak-anak saya, sementara Nabi Muhammad tertusuk duri …“

‘Demi Allah…!” kata Sa’id. “Jika saya teringat akan peristiwa , di waktu mana saya membiarkan Khubaib tanpa membelanya sedikit jua pun, maka saya merasa, bahwa dosaku tidak akan diampuni Allah swt.”

Kemudian sekali lagi Umar memberikan seribu dinar kepada Sa’id. Saya rasa anda pun dah boleh mengagak reaksi Sa’id kan?

Isteri      : Segala puii bagi Allah yang mencukupi kita berkat pengabdianmu. Saya ingin wang ini kita digunakan untuk membeli bahan kelengkapan rumah. Dan saya ingin pula menggaji seorang pembantu rumah tangga untuk kita.”

Sa’id      : Adakah usul yang lebih baik dan itu?

Isteri     : Apa pulakah yang lebih baik dari itu?

Sa’id      : Kita bahagikan saja wang ini kepada rakyat yang memerlukannya. Itulah yang lebih baik bagj kita

Isteri      : Mengapa?

Sa’id     : Dengan begitu bererti kita mendepositkan wang ini kepada Allah. Itulah cara yang lebih baik

Isteri      : Baiklah kalau begitu. Semoga kita dibalasi Allah dengan balasan yang paling baik.

Begitulah kisah seorang sahabat yang membeli kehidupan akhirat dengan kehidupan dunia. Semoga Allah swt. meridhai Sa’id bin ‘Amir Al Jumahy.

Kita bagaimana pula?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s