Nyawa Itu Fana, Mati Itu Pasti!

Cuba kita pejamkan mata seketika. Berikan peluang pada diri untuk bersendirian dan mencari ketenangan. Mari kita hayati setiap patah kata lagu ini sepenuh hati.
http://www.youtube.com/v/j0ERUXtGSZg&hl=en_US&fs=1&

.

Pernah tak kita terfikir dan bertanya, siapa kita sebenarnya? Kenapa kita ada? Untuk apa kita hidup?

Seharian kita hidup, menjalani rutinnya. Kadang-kadang benda yang kita buat tiap-tiap hari benda yang sama saja.

.

Bangun pagi-mandi-naik bas-berborak-dengar lagu-turun bas-makan-belajar-makan lagi-belajar lagi-makan-belajar-balik rumah-joging-berenang-mandi-rehat-tidur kejap-mimpi-bangun-buat shukudai-makan-baca komik-makan-makan-makan-tidur balik-mimpi-bangun-makan


.

Seterusnya berulang-ulang, dan terus berulang dari mula. Berulang dan berulang lagi.

Begitu juga halnya dengan perjalanan hidup kita di dunia ini. Cuma rutin yang berulang-ulang, sebaliknya hidup kita di bumi ciptaan Allah ini hanya sekali jalan saja. Bila kita tiba di pertengahan jalan, kita tidak mungkin berubah menjadi bayi atau memutarkan masa ke belakang semula, kecuali Allah mentakdirkannya seperti itu.

.

Kita lahir-meraung-merengek-bergaduh-berbaik-main-main-main-belajar-main-UPSR-membesar-belajar-belajar-main-main-homework-exam-PMR-belajar-homework-exam-belajar-belajar-SPM-baito-belajar semula-main-belajar-belajar-homework-homework-exam-exam-exam-sotsugyou-belajar balik-belajar-homework-exam-bekerja-kahwin-dapat anak-bekerja-bekerja-bekerja-bekerja-bekerja-bekerja-bekerja-bekerja-bekerja-mati-kubur.

.

Sepanjang jalan ini berbagai-bagai perkara kita tempuhi dan lakukan. Dan kita masih dalam perjalanannya ketika ini, saat anda membaca artikel ini. Kita tidak tahu, apakah perjalanan kita masih jauh lagi atau sudah berada di pertengahannya? Atau mungkin, kita sudah hampir ke penghujungnya sebelum berangkat ke alam barzakh? Apakah kita akan mati dalam seminit dua lagi? Ya, kita tidak tahu. Subhanallah. Alhamdulillah. Allahuakbar. Kita ini hanya makhluk yang lemah.

Pernahkah difikirkan, apakah maknanya semua ini? Yalah, rutin harian yang berputar dan berulang mirip roda dan perjalanan hidup yang sudah lama atau baru bermula, sedang berjalan dan PASTI berakhir suatu masa nanti… Apa, saja suka-suka semua yang kita lalui ini berlaku? Dan kita biarkan semuanya ini berakhir begitu sahaja?

Atau seperti ini kita meringan-ringankannya?

“Alah…biasa la bro, lumrah alam. Hidup, hidup, pastu mati..Ni lah masa nak enjoy kawan oi, kalau dah mati, macam mana nak enjoy? Kubur lain-lain bro…”

Begitulah mudahnya kita mencipta pelbagai alasan. Alasan untuk kita terus lari daripada realiti tentang “siapakah kita?”, “apakah tanggungjawab kita?” dan “ke manakah kita akan pergi selepas ini?”

Ada orang kata “hidup hanya sekali”. Ada pula tagline filem yang berbunyi “mati hanya sekali”. Ya, benar jika kita katakan mati hanya

sekali. Dan salah jika kita katakan “hidup hanya sekali”. Sedangkan selepas kita akan melalui alam barzakh kemudian kita akan dibangkitkan kelak di Padang Masyar kelak dan SEGALA amalan dan perbuatan kita akan dihakimi. Dan itulah destinasi kita yang kekal abadi.  Tidak kiralah berapa besar pun kebaikan atau kejahatan yang kita lakukan sepanjang perjalanan ini. Biar sebesar zarah sekali pun, semua itu TIDAK akan terlepas daripada pengetahuan Allah. Allah Itu Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.

Manusia adalah khalifah yang diciptakan Allah di atas muka bumi sebagaimana firman Allah SWT dalam surah az-Zariyat ayat 56:

“Dan tidaklah Aku jadikan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadat kepada-Ku”

Sepanjang perjalanan hidup ini, kita hadapi banyak perkara. Adakalanya susah, adakalanya senang. Sedih. Gembira. Sihat. Sakit. Cuma kadang-kadang kita terleka dengan nikmat hidup. Lantas, kita melupakan Allah. Kita tinggalkan segala suruhan-Nya, tetapi kita berlumba-lumba dan tak tebal muka melakukan larangan-Nya. Itulah kita, saat kita senang dan gembira. Saat kita sakit, susah, sempit? Apakah hanya saat itu baru kita mencari Allah, meraung-raung memohon bantuan-Nya?Nauzubillah…

Rasulullah s.a.w pernah berpesan yang bermaksud:

“Ada dua nikmat di mana kebanyakan manusia sering tertipu dengannya:nikmat sihat dan masa lapang (senggang)”

Hadis Riwayat Bukhari

Dalam perjalanan hidup kita yang fana dan sebentar ini, apakah kita mahu termasuk dalam golongan-golongan yang rugi? Sedangkan Allah telah memberikan segala ruang dan peluang. Akal untuk kita berfikir.

Firman Allah s.w.t:

“Demi masa, sesungguhnya manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang yang beriman, beramal soleh. Saling menasihati dalam kebenaran dan dalam kesabaran.”

Surah Al-Asr:1-4

.

5 Perkara Sebelum 5 Perkara

Apakah bila sudah senja baru kita terdetik untuk pulang ke pengkalan-Nya? Marilah kita cakna 5 perkara sebelum yang 5 lagi datang menimpa kita.

Sihat sebelum sakit

Muda sebelum tua

Kaya sebelum miskin

Lapang sebelum sempit

Hidup sebelum MATI

Yakinlah, selagi kesempatan yang sebentar ini masih ada, selagi itulah peluang kita untuk kembali ke pangkalnya. Moga keikhlasan kita terlakar dan dikurniakan hidayah selagi nyawa yang fana ini masih dipinjamkan-Nya. Insya-Allah…

8 thoughts on “Nyawa Itu Fana, Mati Itu Pasti!

  1. salam,nice article.
    saya tertanya,kalau kitaran hidup : bangun->makan->belajar->main->tido : dan esoknya kita ulang sama,kitaran ini dikatakan kosong disebabkan asyik berulang…
    saya tertanya, kalau kita kita ibadah,so kitarannya akan berubah menjadi:
    bangun->solat->makan->belajar->solat->main->solat->tidur (katakan) : bukankah kitaran ini juga akan berulang hari demi hari,so bukankah 2 kitaran ini sama?

  2. wa’alaikumussalam…

    sekadar pandangan. Satu analogi mudah. Misal kata kita ada dua buah motosikal yang sama jenis.

    Ok, moto 1 kita servis, dan moto 2 kita tak servis. Moto 1 kita servis secara berterusan.Sekiranya ada masalah pada moto 1 tu,kita boleh perbaiki kecacatan pada moto tu sedikit demi sedikit.

    Sekiranya moto 2 yang langsung tak diservis digunakan berulang kali seperti moto 1 itu rosak secara tiba-tiba, mungkin sudah terlambat untuk diperbaiki lagi.

    Sama juga seperti kehidupan seharian, solat dilakukan untuk ‘menservis’ keimanan kita dalam kehidupan.Sekiranya terdapat kecacatan dalam kehidupan , kita masih boleh memperbaiki sedikit demi sedikit secara istiqamah.

    Kalau kita langsung tak check keimanan kita, mungkin sudah terlambat untuk diperbaiki apabila sudah tiba ‘masanya’…

    Wallahualam..Apa pendapat saudara Cerah?

  3. salam,mende tuh memg berulang..tp jgn nampak ape tzahir..lihat ape y tsirat..solat ari..beribadah ari2..pahala bukan same..pahala meningkat sehingga la kite mati..begitu juga dgn dosa..
    dan mende y ari2 kite wat ni la y mnjadikn kite lebey baik dari sebelum neh..dulu ari2 studi math..xboley2 gak..asyik maen2..skang pn studi math..tapi da pndai ckit..tuhan beri peluang untuk kite hayati ape y kite lalui setiap hari..walaupun mende same y kite nmpk..xsemestinye same..pasti ada y berbeza..cume kite x nmpk..so Tuhan beri peluang ia berulang kembali..agar kite dapat melihat dgn mata hati suatu hari nanti..kalau diizinkan olehNya..
    Wallahualam..

  4. Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik melainkan balasan yang baik juga?
    Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

    kitaran itu bukan kosong jika berulang, namun menjadi kosong, jika setiap perbuatan tidak diselitkan dengan mengingati akhirat…

  5. segalanya adalah sama…tidak mengira manusia mahupun jin,malaikat,syaitan pasti akan merasai mati….tapi apa yang berbeza antara mereka dan dikalangan mereka sendiri adalah bagaiaman mereka mengahabiskan sisa hidup mereka…itulah yang akan membezakan kita di sana kelak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s