Nak UNTUNG atau RUGI??

Sedar atau tidak, kita membuat pilihan setiap masa dalam hidup kita. Tetapi ramai antara kita yang mungkin tak menyedarinya. Kerana mereka menganggap ianya sebagai satu rutin harian yang dilalui setiap insan yang bernyawa. Walau dalam sekecil-kecil perkara pun, kita tetap perlu membuat pilihan, cuma kerana masa yang diambil untuk membuat keputusan itu sangat singkat, kita tak merasakan telah membuat pilihan. Sebagai contoh, bila kita berjalan menuju ke kelas, ada dua jalan yang boleh dilalui, jalan A dan jalan B. Hari isnin, kita melalui jalan B, hari selasa pun begitu. Pada hari rabu, kita melalui pula jalan A. Lihat, berlainan dengan hari isnin dan selasa, hari rabu kita telah memilih jalan A untuk dilalui. Ternyata kita telah membuat pilihan dengan langkah kaki yang dikawal oleh urat saraf yang bersambung dengan otak kita.

Mari kita pergi kepada pilihan yang agak nyata bahawa ia adalah sebuah pilihan. Kita mempunyai banyak pilihan, tetapi saat keputusan telah dibuat, hanya ada dua sahaja hasilnya, UNTUNG atau RUGI. Misalnya, bila ‘alarm’ kita berbunyi pada pagi hari.Kita ada pilihan, mahu bangun, tutup alarm, dan bersiap untuk solat subuh. Ataupun kita tutup alarm dan tidur semula, dan kita terlewat untuk solat subuh. Jika yang pertama pilihan kita, UNTUNG. Kalau kedua, RUGI. Kita untung kerana dapat pahala solat pada awal waktu, kita rugi kerana melewat-lewatkan solat atau lebih teruk, kita terlepas solat subuh.

Dalam diri kita, ada dua perkara yang mendorong kita untuk membuat pilihan, iman dan hasutan syaitan. Bila kita terdorong untuk melakukan perkara jahat, ia adalah hasutan syaitan. Bila kita terdorong untuk melakukan kebaikan, ia adalah petunjuk dari ALLAH. Namun, bila kita dihasut untuk membuat jahat oleh syaitan, kita masih ada iman untuk membantu. Sama juga keadaannya, bila kita diberi petunjuk oleh ALLAH, syaitan masih akan menggoda kita dengan hasutannya. Jadi, semuanya terpulang pada kita untuk menentukan siapa pemenangnya. Iman atau nafsu yang mengikut telunjuk syaitan. Syaitan takkan pernah jemu menggoda kita. Itu janji mereka kepada ALLAH. Untuk menyesatkan setiap keturunan adam. Membawa kita ke lembah kehancuran yang pada penghujungnya, kita sendiri yang menanggung segala kepedihan, kesengsaraan. Sekarang mungkin kita tidak merasakan sakitnya azab ALLAH, tetapi dengan iman yang kita ada, berusahalah supaya kita tidak dtimpa azab itu. Kerana sesungguhnya, azab ALLAH itu sangat pedih.

“Dan ingatlah ketika tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Sungguh, Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering dari lumpur yang diberi bentuk.”

“Maka apabila Aku telah menyempurnakan (kejadian)nya, dan Aku telah meniupkan roh (ciptaan) Ku ke dalamnya, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud.”

“Maka bersujudlah semua para malaikat itu semuanya bersama-sama,”

“kecuali Iblis. Ia enggan ikut bersama para(malaikat) yang sujud itu.”

“Dia (ALLAH) berfirman, “Wahai Iblis! Apa sebabnya kamu (tidak ikut ) sujud bersama mereka?””

“Ia (Iblis) berkata, “Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau ciptakan dari tanah liat kering dari lumpur hitam yang diberi bentuk.””

“Dia (ALLAH) berfirman “(kalau begitu ) Keluarlah dari syurga, karena sesungguhnya kamu terkutuk,””

“dan sesungguhnya kutukan itu tetap menimpamu sehingga hari kiamat.”

“Ia(Iblis) berkata, “Ya Tuhanku, (kalau begitu) maka berilah penangguhan kepadaku sehingga hari (manusia) dibangkitkan.””

“Allah berfirman, “(Baiklah) maka sesungguhnya kamu termasuk yang diberi penangguhan.”

“sampai hari yang telah ditentukan (kiamat).”

“Ia (Iblis) berkata, Tuhanku, oleh kerana Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat, aku akan pastikan jadikan (kejahatan) terasa indah bagi mereka di bumi, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya,”

[Al-Hijr:28-39]

Lihat, inilah kisah kita dan iblis dalam Al-Quran. Adakah kita akan bersama menuruti kehendak iblis dan menjadi golongan yang sesat? Pilihan di tangan kita. Untung atau rugi, kita yang pilih. Tetapi jangan risau, walaupun iblis telah berjanji mahu menyesatkan semua umat manusia, kasih ALLAH tetap memelihara kita.

“kecuali hambaMU yang terpilih antara mereka.”

“Dia (ALLAH) berfirman, “Ini adalah jalan yang lurus (menuju) kepada-KU.”’

“Sesungguhnya kamu (Iblis) tidak ada kuasa atas hamba-hamba KU kecuali mereka yang mengikutimu, iaitu orang yang sesat.”

[Al-Hijr: 40-42]

Sekuat mana pun godaan syaitan, ia akan tetap tewas jika dilawan dengan keteguhan iman. Cuma yang amat meyedihkan, pada zaman yang semakin tiba ke penghujung ini, manusia lebih tegar mengikut telunjuk syaitan dan lalai dari menajamkan iman.  Kita lebih memilih untuk RUGI. Ingatlah setelah kita membuat pilihan di dunia ini, di akhirat kelak cuma ada dua tempat kita. Yang UNTUNG akan bersenang di SYURGA, yang RUGI akan sengsara dalam NERAKA.

Jadi, bila kita diberi pilihan untuk mendedahkan aurat atau menutupinya dengan pakaian suci, buatlah pilihan yang baik. Bila kita digoda oleh syaitan untuk terus hanyut dalam cinta dunia yang hanya menambah dosa, berhentilah sejenak dan berfikir. Adakah jalan menuju kerugian ini yang mahu kita pilih? Dan bila kita diajak menuju kebaikan, janganlah tangguh lagi, kerana ia membawa kita kepada keuntungan yang abadi. Bila kita dihasut supaya meninggalkan solat dan melebihkan urusan dunia, kenanglah sejenak azab yang telah ALLAH sediakan untuk kita dan syaitan yang menggoda kita. Sanggupkah kita menghadapinya? Bila kita dibuai dengan rasa cinta dan bahagia tatkala menyentuh tangan yang bukan muhrim, jawablah persoalan saya ini, adakah kebahagiaan ini akan kekal? Adakah sanggup kita menggadaikan nikmat syurga yang amat indah, hanya kerana kebahagiaan ciptaan syaitan yang  hanya sejenak?

Ingatlah HIDUP BUKAN SEKALI! Kita akan dibangkitkan semula untuk dihitung. Dan pada mereka yang tetap pada jalan ALLAH dan memilih keimanan, inilah jawapannya,

“Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu , dan masuklah ke dalam syurgaKu.”

[Al Fajr: 27-30]

Dan mereka pun berbahagia di syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Dan hati mereka dipenuhi ketenangan sepanjang masa. Dan termasuklah mereka dalam golongan yang berUNTUNG.

Kemudian, pada mereka yang memilih mengikut telunjuk syaitan ini pula jawapannya,

“Dan setan berkata ketika perkara (hisab) telah diselesaikan, “Sesungguhnya ALLAH telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mamatuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku, tetapi cercalah diri kamu sendiri. Aku tidak dapat menolongmu, dan kamu pun tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan ALLAH) sejak dahulu.” Sungguh, orang yang zalim akan mendapat siksaan yang pedih.”

[Ibrahim:22]

Dan mereka pun disumbatkan ke dalam neraka. Yang minumannya dari air nanah dan mereka diseksa dengan amat pedih. Dan termasuklah mereka dalam golongan yang amat RUGI.

Jadi adakah kita mahu menjadi jiwa yang tenang dan berbahagia di syurga, ataupun kita mahu menjadi golongan yang mencerca diri sendiri pada hari perhitungan? UNTUNG atau RUGI, kita tentukan sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s