Titipan Ujian Yang Bererti

Rasanya, belum pernah lagi saya berkarya. Tapi, kali ini saya ingin berkongsi. Walaupun bukan dengan karya sendiri. Mungkin ada sebahagian daripada anda sudah pun mendengar atau membaca. Tapi, atas permintaan kawan, saya dahulukan cerita ini. InsyaAllah, teladan daripada cerita ini dapat memberi pengajaran kepada anda walaupun hanya sedikit.

“Sadaqallahul a’zim,”.

Al-Quran di tangannya ditutup perlahan-lahan, diciumnya dan diletakkan di tepi meja. Ditenung lama wajah lesu di hadapannya. Tangan yang separa pucat itu dijamahnya dan dibawa ke dalam genggaman eratnya..

“Abang, Maria tahu abang gembira kan dengar bacaan Maria. Walaupun tak sebaik bacaan abang, doakan Maria istiqamah dengannya.. Maria tahu, abang akan selalu sokong Maria. Maria akan cuba untuk jadi isteri solehah seperti yang abang idamkan. Insyaallah, Maria janji Maria akan selalu perdengarkan untuk abang. Maria tahu abang rindukannya. Sama juga dengan Maria. Maria rindu untuk mendengar bacaan abang waktu Subuh.. Margia rindu untuk berimamkan abang..Maria rindu untuk dengar suara abang, Maria rindu… rindu sangat-sangat..” kata-katanya separuh berbisik itu tersekat-sekat.

Ditahan suara tangisnya di dalam hati. Dia tak mahu lagi menunjukkan rasa sedihnya apabila berhadapan dengan lelaki itu. Dia tahu, lelaki yang berada di hadapannya ini tidak akan memberi respons apa-apa. Sudah seminggu, lelaki itu terbaring lesu dan tidak sedarkan diri. Selama seminggu ini jugalah, Maria seolah-olah bercakap-cakap sendirian di birai katil itu.

Padanya, biarlah apa orang nak kata, dia tahu, suaminya mendengar setiap bait kata-katanya itu. “Abang, Maria tunggu abang… Maria akan tunggu abang sampai bila-bila. Maria yakin, abang akan sedar tak lama lagi…Maria akan tunggu abang sebagaimana abang sabar menunggu Maria selama ni.” dia mengulangi kata-katanya itu, sambil mengucup lembut tangan kanan suaminya.

Dia masih ingat kata-katanya pada malam pertama saat mereka berdua selamat diijabkabulkan. “Abang, sejujurnya Maria nak abang faham keadaan Maria. Sebenarnya, Maria masih belum bersedia jadi isteri abang, Maria baru saja kehilangan papa…dan abang Long pula terpaksa balik US awal. Jadi, mungkin sebab ini perkahwinan ini terpaksa diawalkan.Tolong fahami Maria, dan Maria harap abang beri Maria masa ,” kata-katanya memang boleh ditafsir oleh Hakimi sendiri.

Maria mengahwininya atas dasar perjanjian arwah papanya dengan ibu bapanya. Dan dia tersepit dengan keadaan selepas pemergian papanya dan memaksanya untuk berkahwin dengan Hakimi. “Abang tunggu… abang akan tunggu Maria.” Jawapan Hakimi yang agak ‘innocent’ itu benar-benar buat dia rasa bersalah.

Dia tahu alasan yang diberikan kepada Hakimi yang membawa maksud untuk ‘tidak menyentuhnya’ itu keterlaluan.. Haruskah dia nyatakan yang dia tak mencintai lelaki itu, sedangkan dia sendiri yang menyatakan persetujuannya kepada Abang Long? Sebab apa pula dia menerima pernikahan ini? Sebab papa? Dan sebab apa pula dia tidak boleh menganggap Hakimi sebagai suami? Sebab Hakimi bukan ‘taste’ yang diingininya? Mungkin…

* * * * * * * * * * * *

Hakimi ditinggalkan bersama adiknya,Hafiz. Hafiz menasihatkan Maria untuk pulang berehat sementara dia ingin bersama abang kesayangannya. Pada petang itu, Maria pulang ke rumah. Rumahnya ibarat kapal karam itu seharusnya dikemas. Semenjak suaminya di hospital, dia langsung tidak mengambil berat tentang keadaan rumahnya.

Dua minggu cuti yang diambil sepenuh masa digunakannya untuk menemani suami tersayang. Foto perkahwinan di dinding bilik mereka direnung lama. Wajah suaminya yang segak berbaju Melayu di dalam foto itu diperhatikan. Dia tersenyum. Tersenyum mengenangkan pelbagai tanggapan dibuat terhadap suaminya, serta karenahnya bersama Hakimi kini berlegar dalam ingatannya.

Liza, rakan baiknya adalah pendengar setia mengenai cerita rumahtangga mereka.
“Aku tak tahu nak cakap macam mana. Dia tu berjiwa ustaz sangat. Kadang-kadang naik rimas aku.”

“Kata dia tu manager syarikat.. tapi jadi ustaz pulak ke?” Liza sengaja buat-buat tak faham.

“Maksud aku.. gaya dia tu macam gaya ustaz skema. Aku tengok family dia tu biasa je. Mungkin dia ni bekas sekolah agama agaknya. Sampai aku asyik kena berdas-das ‘peluru berpandu’ kat rumah”

“Maksudnya macam mana tu?”

“Dah lah, malas nak cakap ngan kau tau. Asyik tak faham je.” Liza tersengih melihat gelagat Maria yang memang takkan habis rajuknya.

Lelaki itu sangat baik padanya. Entah kenapa dia dulu tidak boleh mencintai Hakimi sebagaimana dia mencintai Adam, bekas kekasihnya suatu ketika dulu. Pada masa itu, dia asyik memikirkan perkara yang sama. Salahkah langkahnya kerana tidak meminta untuk melalui zaman percintaan bersama Hakimi sebelum melangsungkan pernikahan? Tetapi perkahwinan ini juga permintaan Hakimi.

Kami adakan sesi kenal-mengenal antara keluarga dan kemudiannya bertunang dan seterusnya berkahwin. Namun, semakin hari dia sedar Hakimi cuba mendekatinya. Semakin Hakimi mendekatinya, entah kenapa dia semakin kurang selesa. Perlukah dia ambil tahu semua tentang aku? Itulah persoalannya.

Setiap hari, kadang-kadang hatinya sakit bukan kepalang. Bukannya sakit kerana apa, Hakimi akan gelakkan apa sahaja tindakbalasnya kepada Hakimi. Kelakar sangat ke? Entahlah. Tapi, ceramah ‘peluru berpandu’ Hakimi memang betul-betul mengena dan lagi menyakitkan hati! Terutama setiap waktu pagi!

“Maria..bangun Maria. Kita jemaah sama-sama jom,” kedengaran Hakimi memanggil namanya. Dia sedar setiap pagi, Hakimi akan cuba macam mana cara pun untuk membangunkan dia dari tidur.

“Hakimi… kau ni dah kira melampau. Masa aku tidur pun nak kacau..Tau la orang suka bangun lambat.” rungutnya di dalam hati.

“Maria, bangun sayang….”

“Abang, nanti orang bangunlah… semalam orang balik lambat tau. Orang on call semalam.. abang bukan tak tahu. Eeiiiii…” Dia memekup mukanya dengan Beaver. Jam tangannya dikerling. Baru pukul 6.00pagi. Mamat ni bukannya nak cuba faham orang. Dia itu cukup tidur , tak apalah!

“Kejap saja kan kalau kita solat..Tak lama pun. nanti kalau tiba-tiba mati dalam tidur, camne?” sempat suami ‘kesayangannya’ itu mengusik.

“Ye la…ye la orang bangun ni.Kejam betul la pak ustaz ni.,” Beaver kesayangan yang dipeluknya dibaling ke muka Hakimi. Tergelak kecil Hakimi melihat telatah isterinya yang persis kanak-kanak. Mungkin sebab itu jugalah Hakimi suka mengusiknya. Dia faham isterinya masih lagi dalam tempoh housemanship dan bakal bergelar doktor tidak lama lagi.

Oleh sebab itu, dia membiasakan untuk membuat kerja rumah dengan sendiri tanpa ditemani isteri. Dia faham isterinya kepenatan bertugas di hospital.Tiada pergaduhan yang serius antara mereka, dan yang ada hanyalah usikan manja yang memang ‘menyakitkan hati’ bagi Maria tapi membahagiakan buat dirinya! Maria sedar, pada mulanya dia kurang senang apabila diajak berjemaah, ditambah pula dengan sesi usrah lepas solat sekiranya Hakimi tidak ke masjid. Itulah paling yang dibencinya dahulu.

Namun ajakan Hakimi secara lembut itu menyebabkan dia kalah.. dan akhirnya dikorbankan juga masa yang selalunya dahulu digunakan untuk ‘menelaah’ televisyen.

“Abang, can we just end it earlier…please..I wanna watch Hannah Montana The Movie, or else..” Dia terdiam. Tak tahu nak cakap apa lagi.

“Or else… you gonna die because of tak dapat tengok citer tu? Kan ada ulangan yang tu. Kita pun jarang jumpa kan.. malam you kadang-kadang ada syif malam, and siang pula kita kerja. Masa ni biar kita manfaatkan untuk kita rapatkan hubungan, dan sama-sama juga kita kenal Pencipta kita. Kan tu lebih baik kan?,”Akhirnya dia tewas di tangan Hakimi, dan hatinya yang ingin memberontak juga kalah apabila berhadapan insan bernama Syed Ahmad Hakimi.

Seolah-olah bersama Hakimi, semakin hari semakin dia menjadi tenang..kerana Hakimilah yang mengajarnya erti ketenangan dan kebahagiaan yang sebenar dari seorang Pencipta! Bersama Hakimi, dia kenali erti redha terhadap ketentuanNya. Bersama Hakimi juga dia menjadi seorang yang lebih matang dan dewasa dalam meghadapi liku hidup di dunia. Hari-hari bersama Hakimi terus bermain di ingatan rindunya…. isk!isk! Dia cuba menahan tangisnya.

“Abang Long..Yaya nak Abang Long jugak…nak Abang Long jugak sekarang. Kenapa Allah mengambil papa terlalu cepat! Yaya betul-betul nak cakap dengan Abang Long sekarang…Yaya nak cakap dengan sapa lagi kalau bukan Abang Long! Kenapa abang Long tak angkat telefon ni…Yaya tak tau nak buat macam mana lagi..Yaya terlalu rindukan papa…,” hatinya separuh menjerit.

Tangannya sibuk mendail nombor Abang Longnya. Hakimi yang baru sampai masih tercegat di muka pintu, .. memandang isterinya yang agak lain macam pada hari itu.Tidak pernah dia melihat Maria menangis sebegitu teruk. Dia faham benar kini, isterinya yang merupakan anak tunggal perempuan itu memang terlalu lembut hatinya, walaupun dari luar, kelihatan seperti seorang doktor berkaliber dan berwawasan!

“Kenapa ni.. cakaplah dengan abang. .” Maria didekatinya, dan buat pertama kali itulah isterinya itu memeluknya dan menangis sepuas hati.

“Abang, …Maria dah sebabkan seorang pakcik tu mati.. I.. I really didn’t mean it… It just because I was late and tiba-tiba dia dah takde. I didn’t know why I become so emotional today . Isk..Isk. He is just like my papa… and I think again I just like losing my ….my papa…I don’t know, maybe I’m just missing him so much.. I really miss..hhim.. kenapa Allah ambil papa terlalu awal dari Maria… Maria rindukan papa sangat..Maria rasa Maria tak ada sesiapa lagi, Abang Long pula tak angkat telefon tadi…” Esak tangisnya semakin tidak dapat dikawal.

Hakimi faham, Maria terlalu manja, dan baginya selepas kehilangan ibu dan kemudian ayahnya, Abang Longnya itulah tempat dia mengadu segala masalah. Mungkin juga kerana tertekan dengan kerja, dia jadi begini.

“Shyyy… don’t talk like that anymore okay, you still have me. Apa guna abang jadi suami Maria kalau abang tak tahu untuk mendengar masalah Maria. Masalah Maria, masalah abang juga. Sedih Maria, sedih abang jugak. Abang tahu Maria masih tak dapat terima abang sepenuhnya lagi, tapi..susah senang biarlah kita bersama okay. One more thing, abang nak Maria faham tentang ni. Kita semua sebenarnya bukanlah dimiliki sesiapa. Kita adalah milikNya, kerana Dia adalah Tuan kita dan kita pula HambaNya. Dia berhak mengambil nyawa HambaNya. Jangan salahkan diri lagi. Maria rindukan papa kan Banyakkan berdoa untuk arwah papa dan mama, ingat..Doa seorang anak yang soleh, itu yang mereka perlukan dari kita yang hidup ini. Berdoalah seperti panduan Al-Quran,
Wahai Tuhanku!Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil. Nanti kita tengok balik dalam Al-Quran okay. Jom kita solat sama-sama dulu ye” Air mata isterinya disapu perlahan-lahan sambil tangan kirinya megelus rambut Maria.

Jauh di sudut hatinya, dia sedar Hakimi terlalu jauh dibandingkan dengan dirinya. Hakimi tahu serba-serbi tentang agama, sedangkan dia masih jauh dari itu. Padanya dulu, agama itu cukup diketahui perkara-perkara basic saja..sudah cukup menjadikan dia seorang Muslim. Bersama Hakimi, ternyata dia merasakan terlalu banyak perkara yang belum diketahuinya.

Dia mula faham kaki itu juga aurat perempuan yang harus ditutup. Hakimi tidak pernah memarahinya tentang perkara yang belum dia tahu. Untuk menegur, Hakimi ada cara tersendiri. Hakimi akan memuji sekiranya dia memakai sarung kaki yang dibelinya,. Itulah Hakimi.Hakimi cukup pandai menjaga hatinya, sedangkan dia -kadang-kadang berkasar juga dengan Hakimi kerana kepenatan di hospital. Terkadang dia merasakan tidak layak sama sekali menjadi isteri kepada Syed Ahmad Hakimi.

Tapi, itulah jodoh agaknya, dan semakin hari tanpa dia sedar,cinta itu lahir dari hatinya! Tapi..adakah Hakimi terus bersamanya setelah mengetahui apa yang dialaminya kini. Masihkah Hakimi ingin bersamanya… Maria masih kurang pasti. Sebetulnya, perkara ini menjadi punca dia memarahi Hakimi pada hari terakhir sebelum Hakimi mengalami kemalangan.

* * * * * * * * * * * *

Sakit di bawah perutnya bukan kepalang. Dia tahu, waktu datang bulan macam ini bagaikan satu penderitaan baginya. Sejak belasan tahun lagi, dia mengalami masalah yang sama, senggugut yang serius. Beberapa bulan ini, dia sedar, waktu haidnya melebihi daripada biasa. Senggugutnya bukan lagi datang di awal bulan, malah bila-bila masa.

“Hei Maria, takkan la masa ‘houseman’ camni kau stress sampai period pun tak teratur. Apa kena dengan hormon kau ni?,” keluhnya pada diri sendiri.

Dia menghayun langkah ke Bahagian Gynecology. Appointment yang diaturkan dengan Dr Muhd harus dihadirinya untuk mengetahui apa masalahnya. Kata-kata Dr Muhd, dari bahagian Gynaecology bagai bunyi guruh yang memecahkan anak telinganya. Dia disahkan mengalami endometriosis. Endometriosis.

“Saya rasa awak pun tahu tentangnya. Apa yang merisaukan sekarang, awak mungkin sukar untuk mengandung.. apa yang kami dapat kenalpasti, pertumbuhan tisu endometrium di ovari awak sedikit serius. Awak mungkin harus dibedah untuk membuang ovarian cyst di kedua-dua ovari,” Dia amat jelas sekali tentang penyakit ini.

Simptom yang dirasakan tidak berapa teruk itu tidak langsung menyebabkan dia sendiri mengesyaki bahawa dia kini menghidap penyakit yang boleh menyebabkan kemandulan dan keguguran itu. Walaupun tisu itu dibuang, penyakitnya tetap boleh berulang kembali. Itulah yang selalunya terjadi. Ya Allah, bagaimana harus aku beritahu Hakimi tentang ini? Di saat aku benar-benar bersedia ingin menghadiahkan diriku yang halal ini kepadanya… mengapa engkau uji aku seberat ini?

Maria pulang dengan mengatur langkah yang berat. Air matanya dikesat, dan bibirnya dipaksa untuk mengukir senyum untuk menyambut kepulangan Abang Long tersayang dari US. Abang Long berada di rumahnya tidak lama. Kali ini abang Long tidak berseorangan. Dia bersama Kak Long, Aisyah yang dinikahinya di US. Mereka berdua membawa berita gembira apabila mendapat tahu Kak Long kini berbadan dua. Kata orang tua-tua, bunting pelamin!

“Kak Long harap tak lama lagi dapat berita gembira dari Yaya pula.. Kitorang pun tak sangka, korang yang kahwin dulu.. ingatkan korang yang dapat timang baby dulu dari kitorang… betul-betul tak sangka, tapi inilah dikatakan rezeki. Tapi takpe, korang berdua masih muda lagi,” kata-kata Kak Long itu bagaikan ‘cili pedas’ yang terpaksa ditelannya.

Kalaulah mereka berdua tahu tentang dia dan Hakimi…… Dia masih terdiam. ” Belum ada rezeki Kak Long, tak lama lagi adalah tu.. Insyaallah. Kak Long tengoklah tak lama lagi,..manalah tahu berderet-deret tak lama lagi” kata Hakimi separuh bergurau itu mnyebabkan Abang Long dan Kak Long ketawa beriringan.

Mereka berdua memohon diri untuk ke rumah ibu bapa Kak Long setelah dua hari menginap di rumahnya. Hatinya sebetulnya sakit mendengar perbualan mereka tadi. Bagai api yang membara, wajah Hakimi direnungnya tajam.

“Abang sengaja perli Maria, cakap-cakap pasal baby kan? ,” dia bertanya di saat Hakimi sedang sibuk mengemas pakaian untuk outstation selama beberapa hari di Perak.

“Apa erti sebuah perkahwinan, kalau tiadanya cahaya mata sebagai penyeri hidup kita. Abang ingin nak kita ada ramai anak yang soleh dan solehah. Abang nak ajar mereka baca Quran sendiri, kita berjemaah ramai-ramai bersama-sama. Kan seronok tu? Kita bina rumahtangga Islami ni bersama-sama okay sayang? Abang tahu Maria belum bersedia untuk abang, tapi abang percaya Maria tak akan buat abang tunggu lama kan?,”

Hakimi…harapan dan cita-citamu terlalu tinggi. Sebolehnya aku juga mahu begitu tapi…

“Maria, kenapa sayang?” Mukanya yang muram itu menjadi tanda tanya pada Hakimi.

“Nothing. ,” Lambat dia menjawab. Tubuh sasa Hakimi mendekatinya dan jemarinya meyentuh bahu Maria.

“Please don’t touch me..” Keras dia menolak tangan Hakimi.

“I said, don’t touch me!,” buat pertama kali dia meninggikan suara di hadapan suaminya.

“Kenapa ni…,”

“Listen… Maria tak cintakan abang, dan tak akan mencintai abang. Maria tertekan hidup dengan abang..and if you really want to know, Maria cuma berpura-pura bahagia dengan abang..If abang nak teruskan impian besar abang tu, abang tinggalkan Maria.. abang kahwinlah dengan perempuan lain. Maria takkan kisah langsung.. and now I really need to be alone. Please leave me alone.. ,” segala perkataan dihamburkan keluar diiringi dengan tangisannya yang tidak dapat ditahannya lagi.

Dia tidak sangka sama sekali tekanan perasaannya selepas mengetahui berita buruk pada dua hari lepas itu benar-benar tidak dapat ditahannya lagi. Hakimi keluar dari bilik itu dengan wajah yang pilu. Bukan dia enggan memujuk Maria, tetapi ingin membiarkan kemarahan Maria itu reda. Mungkin masa ketiadaannya di rumah dapat membantu Maria memulihkan keadaannya.

Dia tahu, isterinya tertekan.. mungkin atas sebab tertentu. Maria belum pernah bertindak sekasar itu. Dan pada malam itu, tanpa disangka.. kemalangan yang hampir meragut nyawanya itu terjadi…

* * * * * * * * * * * *

Pagi yang hening itu tidak sendirian. bertemankan sedu tangis yang mengetarkan. Tangan yang gementar itu diangkat perlahan-lahan. Mengangkat takbiratulihram. Dengan nafas yang tercungap-cungap, dia membaca doa iftitah. Diikuti dengan Al-Fatihah, dan surah Al-Insyirah. Dia tidak tahu mengapa hatinya tiba-tiba memilih surah itu. Dibacanya perlahan-lahan dan diamati isinya.

Fainnamaal usri yusro! ‘Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan’. Air matanya menurun bagaikan hujan renyai, saat ayat itu dibaca. Solatnya diteruskan, dengan telekungnya basah. Basah dengan air mata yang tangisnya dari kemilau hati yang mengakui rasa berdosa… mengenangkan dosa-dosa semalam kepadaNya.. dosa-dosa kerana gagal menjadi isteri yang baik buat Hakimi, dosa-dosanya kerana enggan redha atas ujianNya….

Telefon bimbit milik Hakimi yang dibawa pulang dari hospital dicapainya. Dia membuka music player telefon bimbit suaminya. Lagu yang baru didengar siang tadi diputarkan kembali…

Wahai… pemilik nyawaku,
Betapa lemah diriku ini,
Berat ujian dariMu,
Kupasrah semua padaMu….

tuhan…baruku sedar…
indah, nikmat sehari itu…
tak pandai aku bersyukur..
kini aku harapkan cintaMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalir berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar…
jadi penawar dosaku

Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah..
selama ini Ya Ilahi Muhasabah cintaku…

Diamati berkali-kali lirik lagu itu. Subhanallah, sungguh indah lagu itu. Air matanya mengalir laju tatkala sampai di bahagian chorusnya. Benarkah ujian yang dihadapinya kini boleh menjadi penawar dosanya selama ini? Soalan itu bermain-main di fikirannya. Benarkah ya Allah? Kau kuatkan lah aku…

Tatkala itu juga dia membuka kembali lembaran bertulis dari suaminya yang diselitkan bersama buku pemberiannya sebelum berangkat ke Perak tempoh hari.

Salam alaik… Maria sayang, maafkan abang andai abang yang menyebabkan Maria marah semalam. Sejujurnya dari hati yang ikhlas, abang sangat mencintaimu dan abang yakin Maria mampu menjadi isteri yang baik untuk abang.. Abang tahu, mungkin Maria kurang selesa dengan teguran abang kalau itu yang menyebabkan Maria tertekan selama ini. Perubahan Maria sedikit demi sedikit membahagiakan abang, dan abang dapat rasakan sebenarnya Maria turut merasakan yang sama. Abang bahagia selama ini, kerana Maria isteri yang patuh pada abang. Alhamdulillah, dan terima kasih sayang.. abang terlalu bahagia bersamamu.

Maria seharusnya faham kan, itulah tanggungjawab abang sebagai imam keluarga yang dipertanggungjawabkan oleh Allah buat abang. Kalau abang tersalah, tegurlah abang.. kerana abang juga tidak sempurna sayang. Abang ingin bertemankan Maria, untuk menempuh hari yang cerah bersama, berlindung dari hujan dan mendung hitam bersama, dan bersama mengecapi indahnya sinar mawaddah dari Tuhan. Pada abang,itulah yang abang bayarkan untuk harga sebuah perkahwinan. Untuk kita belajar dan diajarkan, tentang realiti kehidupan dan perkongsian. Itulah baiti jannati…yang abang harapkan ditemani suara riang anak-anak kita kelak yang dibentuk dari acuan Islam. Dan abang tahu, Maria juga punya impian sama bukan? Abang akan terus doakan kebahagiaan kita berdua. Dan Maria takkan bagi abang tunggu lama lagi kan? Jaga diri selama ketiadaan abang okay. Maria bacalah buku ini.Anggaplah buku ini sebagai tanda permohonan maaf abang dari Maria.Wassalam. ,


suamimu,
Hakimi

Sedu tangisnya semakin dapat ditahan, semakin mengeras. Abang, maafkan Maria….ampunkan Maria abang kerana tidak melayan abang seperti suami. Maria tahu Maria yang sebenarnya yang bersalah. Ya, Maria mencintaimu sayang dan ingin menemani abang sampai bila-bila. Tapi, sanggupkah abang menerima Maria kalau Maria tidak dapat melahirkan cahaya mata impian kita? Sanggupkah abang terus bersama Maria kiranya hidup kita sepi tanpa zuriat.

Di kala abang diasak keluarga dan teman yang bertanyakan tentang cahaya mata, masihkah Maria di hatimu sayang?

“Ya Allah, kuatkanlah hatiku ini, jadikanlah aku seorang insan yang redha atas ketentuan yang telah kau tetapkan dalam hidupku dan suamiku. Kau sembuhkanlah suamiku, kau panjangkanlah usianya..kau berikanlah aku peluang untuk berkhidmat sebagai isteri solehah buatnya. Jangan kau golongkan aku sebagai seorang isteri yang derhaka terhadap suamiku. Ya Allah izinkanlah aku untuk menebus kesalahanku padanya….bantulah hambaMu yang lemah ini ya Rahman…bantulah aku ya Rahim dalam mencapai maghfirah daan redhaMu..”

Buku pemberian suaminya “Di Sebalik Tabir Kemuliaan Wanita Solehah” itu ditatapnya. Buku itu telahpun dikhatamnya saat menemani suaminya di hospital. Kini dia sedar, dia masih terlalu jauh dari itu…terlalu jauh. Berdosanya dia kerana tidak melayan Hakimi sebagai seorang suami Namun, dia akan tetap berusaha..berusaha untuk menjadi wanita solehah dan isteri solehah untuk suaminya.

“Setiap usaha kita dinilai oleh Allah. Allah tidak menilai hasilnya, tapi Allah melihat setiap langkah kita menuju ke arah kebaikan itu. Sebagaimana firman Allah ‘Dan orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak Kami, sesungguhnya Kami pimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka gembira dan beroleh keredhaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah berserta orang yang berusaha memperbaiki amalannya,’.
Sememangnya susah untuk melakukan sesuatu yang baik, sebab itu perlunya istiqamah,”

Matanya dipejam, mengingati semula nasihat suaminya kepadanya suatu masa dulu.

“dan..sesiapa yang Allah mahukan dirinya berada dalam kebaikannya, diujinya dahulu dengan kesusahan. Itu dari hadis.” suara lunak suaminya seolah-olah kini membisikkan ke telinganya. Mungkin inilah dikatakan ujian untuk dirinya dan suaminya.

Dia yakin Allah membebaninya dengan ujian ini kerana dia boleh menghadapinya. Dia sepenuhnya yakin, Allah bersama membantunya. Itulah janjiMu yang tercatat jelas di kitab suci. Innamaal usri yusro. Bersama dengan janji Allah,dia bangkit berhadapan dengan hari yang mendatang!

* * * * * * * * * * * *

“Kak, abang kak…. dia dah sedar…,” Panggilan dari Hafiz pada awal pagi itu, menyebabkan dia menangis tanda kesyukuran. Segera dilakukan sujud syukur tanda terima kasihnya pada Tuhan yang tidak terhingga. Kunci kereta kemudian dicapai dan pantas dia memacu keretanya ke hospital. Kelihatan ibu dan ayah mentuanya telahpun berada di sana di luar bilik pesakit.

” Doktor mohon untuk memeriksanya terlebih dahulu. Jadi kena keluarlah sekejap,” ibu masih kelihatan risau.

” Ibu, ayah dan Hafiz tunggulah kat luar kejap. Biar Maria masuk tengok,” Dia tahu yang merawat Hakimi itu adalah rakan seniornya, Dr Nazirah. Pintu ditolaknya dan segera diaturkan langkah mendekati Dr Nazirah.

“Alhamdulillah, he is okay. Ingatan dia masih baik and he just need to rest within this few month,” Muka suaminya dipandang lama. Dia mengukir senyum dalam linangan air mata. Linangan air mata kecintaan dan kesyukuran. Senyumannya itu dibalas oleh suami kesayangannya.

Terima kasih ya Allah! Dipegang erat tangan Hakimi dan dikucupnya berkali-kali.

“Ampunkan Maria atas kesalahan Maria selama ini… maafkan Maria,”

“Jangan la nangis lagi…abang dah lama ampunkan Maria sayang. Jangan sedih-sedih lagi. Isteri abang tak comel la kalau menangis selalu,” sempat Hakimi mengusik isteri kesayangannya. Ibu, ayah dan Hafiz kemudiannya masuk. Semuanya menangis, dan berpelukan dengan Hakimi kerana terlalu gembira.

Ya Allah, terlalu besar kuasaMu sehingga aku berasa diri ini terlalu kerdil! Ucapan syukur Maria tidak putus-putus.

* * * * * * * * * * * *

Hari berganti hari, kebahagiaan semakin dirasai umpama pengantin baru bagi mereka berdua. Jauh di sudut hati Maria, hatinya masih resah kerana masih menyimpan rahsia itu. Apakah harus dia beritahu sekarang?

“Abang, boleh Maria cakap sesuatu?” Dia nekad untuk memberitahu Hakimi tentang .berita buruk itu pada malam bahagia mereka berdua. Ya Allah, kuatkanlah aku! Aku rela sahaja mendengar apa sahaja keputusannya…walaupun aku mungkin diceraikan!

“Abang, Maria sebenarnya sakit… Maria sakit…dan Maria mungkin tak dapat beri zuriat untuk ab…,” Air matanya gugur serta-merta tanpa sempat menyudahkan kata..

“Maafkan, Maria..” Air matanya mengalir laju tidak dapat disekanya lagi. Riak wajah Hakimi sedikit berubah. Dia diam tanpa reaksi.

“Maria redha kalau abang bernikah lagi, dan Maria juga redha kalau abang berhasrat untuk meceraikan Maria,” Malam yang bahagia buat mereka bertukar menjadi sayu. Dia faham, itu kejutan buruk buat Hakimi.

“Astaghfirullah, Maria. Jangan kata macam itu. Abang hanya mencintai Maria, sayang. Pandang muka abang sayang… abang takkan tinggalkan Maria. Sedih Maria adalah kesedihan abang. Kenapa Maria sanggup simpan kesedihan sorang-sorang tanpa beritahu abang tentang ini? Abang bersimpati dengan Maria..abang takkan biarkan Maria terluka semata-mata untuk kepentingan diri abang seorang. Maria, ujian ini bukan saja untuk Maria, tapi untuk abang juga. Allah sedang menguji keikhlasan kita meyakiniNya Maria. Kita sentiasa layak diuji, kerana kita adalah HambaNya. Ingatlah, Dia bersama kita. Insyallah, kita sama-sama berusaha dan berdoa. Yang penting, Maria jalani dulu rawatannya.Abang yakin Allah pasti akan memberikan penyelesaian,”

” Tapi, harapannya sangat ti…,” cepat Hakimi meletakkan telunjuknya di bibir Maria.

“Maria sayang, yakinlah yang Allah pasti akan membantu kita. Kita sama-sama berusaha dan berdoa ya sayang,” Pinggang suaminya dirangkul erat. Ya Allah, aku bersyukur dikurniakan suami sepertinya.

* * * * * * * * * * * *

“Abang, tahun ni kita pergi umrah lagi, nak tak? Maria betul rindukan untuk pergi lagi. Tahun ni kita bawa Ainul pergi sekali,” Ainul Mardhiyah. Itulah nama cahaya mata penyeri hati mereka. Anak angkat yang diambilnya semasa selepas kanak-kanak itu kematian ibunya. Ibu Ainul ialah pesakit Maria, menghidap kanser yang tidak dapat diselamatkan lagi.

“Insyallah. Niat abang pun begitu. tapi kalau ikutkan kita pun baru saja pergi. Tak sampai enam bulan pun lagi. Abang senang je kot cuti…Maria la takut susah. Dah la abang tengok Maria selalu letih-letih tak sihat badan. Tak apa ke?,”

“Entahlah.. lepas beberapa bulan balik dari umrah hari itu, Maria jadi kuat makan, tapi Maria cepat letih..Maria pun tak tahu kenapa,” Dia mula berfikir tentang penyakit rahimnya itu.Ada ke kaitan dengan masalah kitaran haidnya tidak menentu itu?Atau mungkin disebabkan side effect ubat yang diambil kerana penyakitnya?

Lantas, sekali lagi dia mengaturkan pertemuan dengan Dr Muhd. “Tahniah Dr Maria, awak disahkan mengandung tiga bulan. Setakat ni, alhamdulillah..I think your endometriosis didn’t complicate anything yet to your baby. Your baby looked healthy. Cuma awak perlu datang untuk check up selalu untuk pastikan kandungan awak selamat.,” kata-kata Dr Muhd itu menyebabkan dia tergamam.

Terkejut bercampur gembira. “Subhanallah! Apakah ini benar-benar anugerah istimewa dariMu buat kami ya Allah. Syukur alhamdulillah,” Air mata syukurnya jatuh membasahi pipi. Doanya dan suami sehari-hari dimakbulkan. Doanya dan suami di Hijr Ismail lepas benar-benar kini didengari Tuhan.

Subhanallah! Berita gembira itu dikhabarkan kepada semua, termasuk Abang Long yang kini menetap di Sarawak bersama isteri. Semestinya, suaminya Hakimi adalah orang pertama dikhabarkan tentang cahaya mata yang dihadiahkan Allah melaluinya. Terima kasih Allah, kerana mengurniakan cahaya mata dari kami..

Terima kasih Allah kerana mengurniakan suami yang soleh yang akan terus kucintai Maha suci Allah yang selalu menepati janji, mengajarku erti kebahagiaan hidup bersama ujian,dengan bertuhankanMu ya Rabbi.

3 thoughts on “Titipan Ujian Yang Bererti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s