Syukur aku masih punya Tuhan

Kerja yang menimbun.

Kesesakan.

Kesuntukan masa.

Sibuk dan menekan. Itulah perkataan yang dapat digambarkan tentang kehidupan di Jepun. Kini saya mula mengerti sedikit sebanyak tentang budaya masyarakat mereka yang gemarkan arak selepas waktu bekerja atau bagi pelajar selepas habis kelas, juga kes-kes bunuh diri yang saban hari mengganggu jadual perjalanan keretapi di sini, terutamanya di Bandar sebesar Tokyo ini.

Untuk itu, tidak dapat tidak, hari ini saya bersyukur dilahirkan sebagai Muslim.

Bersyukur punya Allah tempat mengadu segala masalah.

Bersyukur masih punya iman(keyakinan adanya Allah) yang menjadi penyelamat kehidupan penuh pancaroba di sini.

Kuasa percaya

Pernah rasa tekanan tidak cukup masa untuk siapkan assignment?

Pernah merasa diri tidak berguna sebab tidak mampu untuk selesaikan sutu soalan pun daripada banyak-banyak assignment yang diberi?

Pernah merasa 24jam tidak mencukupi untuk selesaikan segala amanah yang terpikul di bahu?

Pernah merasa tertekan sebab segala usaha yang dicurahkan tidak membuahkan hasil yang diingini?

Ataupun tertekan sebab tak dapat memberikan yang terbaik dalam melakukan sesuatu?

Pernah merasa tidak tahu bagaimana mahu menguruskan tekanan, lalu menangis seorang diri atau menjerit sekuat hati?

Percaya atau tidak, hakikatnya penyelesaian bagi semua masalah ini adalah dengan kuasa percaya.

Percaya pada apa?

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya(dibuat) olehnya. Setiap orang mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya dan dia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya….” (al-Baqarah : 286)

Daripada Abu Said al-Khudri r.a. dan Abu Hurairah r.a., Nabi SAW bersabda : “Tidak menimpa seorang Mukmin suatu penyakit yang berpanjangan, kepayahan, sebarang jenis kesakitan, dan kesedihan malahan kedukacitaan, melainkan dihapuskan sebahagian dosa-dosanya. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Dan pasti, kepercayaan ini tidak datang bergolek.

Bagaimana awak tahu apa yang disampaikan di azzariyat ini adalah Islam yang sebenar? Atau azzariyat ni adalah salah satu dari cabang-cabang ajaran sesat yang semakin meningkat bilangannya di Malaysia?

Ya, kepercayaan itu datang sebab pembaca kenal dengan penulis azzariyat. Kalau tak kenal pun sekurang-kurangnya pembaca telah berkenalan dengan hasil-hasil tulisan penulis azzariyat yang setakat ini nampaknya selari dengan al-Quran dan as-Sunnah.

Begitulah aturannya jika kita hendak membentuk kepercayaan dalam jiwa. Harus bertindak mengenal dan berusaha untuk mengetahui. Orang yang tidak percaya adanya Tuhan di muka bumi ini, takkan mampu menerima adanya kata-kata dari Tuhan apatah lagi mahu mempercayainya.

Kuasa Doa

Sebab kita percaya adanya Allah yang menentukan segala baik buruk, juga yang mendatangkan segala macam ujian dalam kehidupan ini, kita juga harus percaya dan yakin bahawa Allah juga adalah Tuhan Yang Maha Mendengar, Maha Penyayang dan Maha

Tertekan? Adulah pada Allah kerana Dia Maha Mendengar. Biarlah manusia sekeliling memandang remeh masalah yang kita hadapi, tetapi tidak Dia. Apa jua masalah, rintihan dan tekanan adukanlah padaNya yang juga Maha Penyayang dan Maha Pemurah. Hanya Dia yang ada penawarnya untuk kita. Hanya Dia jua yang mampu menukarkan segala kesusahan menjadi kesenangan. Juga, hanya Dia jua yang lebih bijak dalam membelai hati-hati kita saat dilanda kesedihan dan kesusahan. Kuncinya, kembalilah dan mohonlah padaNya.

“….(Doa mereka ialah) Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak berdaya memikulnya. Maafkanlah segala kesalahan kami serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah penolong kami oleh itu tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir. “(al-Baqarah : 286)

Percaya atau tidak, Allah tidak akan menolaknya.

Daripada Salman al-Farisi, Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah amat malu dan Maha Mulia. Adalah suatu yang memalukan bagi Allah, apabila seseorang insane mengangkat dua tangannya, lalu Allah menolaknya kosong dan rugi.” (riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi)

Kuasa Sunnatullah

Akhir sekali kepercayaan kita kepada aturan alam yang telah ditetapkan Allah SWT.

Jika aturan orang untuk berjaya itu adalah usaha keras tanpa membazir masa, itulah yang harus kita usahakan.

Jika aturan untuk mendapat siap kerja pada waktunya itu pada pengurusan masa yang baik, itulah yang harus kita usahakan.

Jika aturan untuk mendapatkan hati yang tenang itu adalah dengan zikrullah(mengingati Allah), itulah yang perlu kita usahakan.

Jika aturan untuk menghilangkan stress itu pada mandi ofuro, bersenam, bersiar-siar melihat alam, keluar bersama teman-teman, atau membaca al-Quran, maka usahakanlah.

Usahakanlah segala yang kita mampu untuk mengatasi apa jua masalah yang kita hadapi dan teruslah yakin bahawa itulah sebaik-baik perkara yang harus terjadi pada kita semua.

Penutup

“its no use crying over spilt milk”

Apapun yang terjadi, telah pun terjadi. Tidak perlu dikeluhkesahkan, yang penting bagaimana harus kita usahakan hati untuk menerimanya dengan redha, usahakan tindakan seterusnya untuk memperbaiki keadaan hari ini.

Tak salah untuk merasa sedih, kerana fitrahnya begitu. Namun jangan sampai mengundang putus asa pada Tuhan. Sedarlah..

“…dan manusia itu dijadikan berkeadaan lemah.” (an-Nisa’ : 28)

Memang kita lemah, sebab itu kita perlukan Tuhan dalam hidup ini. Perlukan tempat untuk bergantung harap dan menyandarkan harapan cerah masa hadapan.

“Kebahagiaan itu bukan pada mengejar kekayaan, bukan juga pada nikmat dunia semata, bukan juga dengan meraih cinta-cinta manusia…ketahuilah kebahagiaan yang sebenar itu letaknya pada penerimaan diri atas segala ketentuanNya…teruslah dan teruslah bersyukur….”

http://www.youtube.com/v/EXKE9qSeu0U&hl=en_US&fs=1&rel=0&color1=0x3a3a3a&color2=0x999999&border=1

Advertisements

2 thoughts on “Syukur aku masih punya Tuhan

  1. ye benar..semua penderitaan, kesusahan atau kesulitan yang kita rasai ada hikmah disebaliknya..dan sudah tentulah Allah tahu bahawa kita mampu menanggungnya..Allah tidak akan menzalimi hamba2Nya..tahun 2009 adalah tahun yang paling memeritkan bagi saya namun ape yang boleh saya lakukan selain redha dengan semua itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s