Orang lalai lebih buruk dari pelaku maksiat

Untuk apa kita diciptakan? Mengapa pula manusia diciptakan? Segala-galanya sering menjadi tanda Tanya dalm hati kita semua. Segalanya tidak lain, hanya untuk mengenal Allah SWT. Tapi kenalkah kita dengan pencipta Yang Satu ini? Berapa banyak antara kita yang mengenali Allah denan benar? Beribadat dengan bersungguh-sungguh? Malah taat menjalan perintahNya dalam kehidupan sehari-hari?

Ya, kita pelu bertaubat untuk kelalaian ini.

Siapa Pencipta kita? Siapa yang memberikan rezeki? Siapa yang bersabar dengan sikap kita yang sering memilih untuk menjauhiNya? Padahal Dialah yang paling mencintai kita, Maha Pemurah yang sentiasa memberikan rezeki untuk kita hidup.

Ya, kita pelu bertaubat untuk kelalaian ini.

Bilakah kali terakhir kita sujud dan menangis keranaNya? Ada orang yang telah 60 tahun bersujud, taat melaksanakan solat, namun tak ada satu pun yang benar-benar ditujukan kepada Allah SWT. Hati tidak pernah khusyuk dan terpaut pada mengingatiNya. Dahi mencium tempat serendah pijakan kaki di lantai, namun hatinya tidak sujud sama sekali. Bila kali terakhir kita merasakan keagunganNya? Bila kali terakhir kita menangis kerana takut padaNya?

Ya, kita pelu bertaubat untuk kelalaian ini.

Orang yang lalai sebenarnya lebih buruk daripada pelaku maksiat. Rata-rata kita hidup dalam lingkungan baik-baik sahaja. Alhamdulillah, kita jauh daripada maksiat-maksiat besar seperti minum arak, berzina dan sebagainya. Tapi sedar atau tidak, hari demi hari, kita semakin lalai. Lalai daripada mengingatiNya. Senang hidup tanpa ada usaha untuk mengenaliNya. Kita baik, tidak melakukan perbuatan yang haram, tapi siang dan malam kita, hanya dunia sahaja tumpuannya.

Bukanlah sebuah aib jika kita kembali kepada Allah dengan berjuta maksiat yang telah dilakukan. Namun, jika kita kembali tanpa mengenal pun siapa Pencipta kita, siapa yang kita tunduk sujud 5 kali sehari, bukankah itu suatu keaiban yang besar? Hanya orang yang kenal PenciptaNya, mampu untuk mencariNya saat terasa diri sudah tersesat jauh. Kita pula bagaimana? Rasa terselamat dengan kebaikan sendiri, sehingga terlalai untuk berusaha mengenaliNya? Terlalai untuk sering mengingatiNya?

Kita hidup bahagia bersama keluarga yang dicintai, namun di mana letaknya Allah dalam kebahagiaan itu? Ternyata orang yang lalai itu, sebenarnya lebih buruk dari pelaku maksiat. Sekurang-kurangnya mereka yang melakukan maksiat akan menyedari akan dosa yang dilakukannya pada Allah SWT. Sedangkan orang yang lalai seperti kita, sering merasa aman tanpa menyedari dosa-dosa lahir dari kelalaian kita. Kelalaian yang sering menjauhkan hati kita untuk kembali kepadaNya dengan sebenar-benarnya.

Sedarkah kita hati yang Allah ciptakan ini, adalah untuk mencintaiNya. Namun hati ini juga mampu untuk mencintai makhlukNya dengan benar, mampu juga untuk melupakan Khaliknya!

Hari ni, kita rasa kita telah menjadi lebih baik dari hari-hari sebelumnya. Kita telah berjaya meninggalkan dosa-dosa yang lalu. Namun apakah itu dikira sebagai taubat? Apakah dosa yang kita tinggalkan itu, tanda ia sudah diampuni? Sedarlah, kita mungkin terlupa tentang dosa-dosa yang telah kita tinggalkan saat jahiliah dulu, tapi Allah tidak pernah lupa.

Kita berubah dari seorang yang free hair, bercakap kasar kepada bertudung dan lemah lembut kerana persekitaran dan biah solehah yang wujud di sekeliling kita. Namun, apakah dengan hanya meninggalkan dosa, segalanya terampun? Sudahkah kita bertaubat? Belum? Maka firman Allah SWT,

“Pada hari ketika mereka dibangkitkan Allah semuanya, lalu diberitakanNya kepada mereka apa yang telah mereka kerjakan. Allah mengumpulkan(mencatat) segala amal perbuatan itu, padahal mereka telah melupakannya. Dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.” (al-Mujadilah:6)


“Dan diletakkan kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang yang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis)di dalamnya, dan mereka berkata,”Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak(pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya”;dan mereka dapati apa yang mereka kerjakan ada(tertulis). Dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang pun.” (al-Kahfi:49)

Begitu teliti sekali Allah memerhatikan kita, dan begitu lalai sekali kita dalm mengharungi hidup ini dengan rasa aman setelah berubah tanpa taubat, sedangkan dosa-dosa lalu masih mengejar, mengharap untuk dihapuskan dengan taubat dari kita. Dosa-dosa yang telah kita tinggalkan, maka bertaubatlah darinya. Supaya saat bertemu Allah nanti, kita tidak dihitung sekali bersamanya.

Ataupun, tahun pertama kita berubah, kita telah bertaubat sesungguh-sungguhnya. Namun tahun-tahun berikutnya kita merasa aman dengan keadaan diri kita yang semakin baik. Sedangkan manusia itu sering lupa dan tidak pernah berhenti daripada melakukan dosa.

Ya, kita pelu bertaubat untuk kelalaian ini.

Ketahuilah, taubat itu bukan sekadar beristighfar di pinggir bibir. Taubat yang sebenar-benarnya adalah rasa penyesalan di dalam hati, dan kata istighfar dilahirkan di bibir untuk menyatakan penyesalan itu. Setelah itu diikuti keazaman untuk meninggalkan perbuatan dosa tersebut. Zikirlah kata istighfar berjuta-juta kali pun sehari, namun jika hati tidak seiring berkata “Ya Allah ampunilah aku ini”, maka ia tidak akan berkesan untuk mengurangkan dosa kita dan mendekatkan diri kita padaNya.

Ada orang sibuk dengan kehidupan dunianya, namun hatinya tak pernah lalai dari mengingati yang segalanya adalah bekal untuk dibawa berjumpa Allah nanti. Ada pula yang sering menghabiskan waktu di masjid-masjid dan di tikar sejadah, namun hatinya sering lalai pada Allah. Sedarlah kita, khusyuk itu bukan dengan perbuatan, ingat Allah itu bukan semata-mata pada sujud lama di tikar sejadah, banyak mana program dan majlis ilmu yang dihadiri, namun semuanya bermula dan tersembunyi di dalam hati.

Apa lagi yang menghalang kita untuk kembali bertaubat padaNya? Ingin dengarkan luahan Allah terhadap orang-orang yang bertaubat? Anda mungkin tergelak dan merasa lucu dengan hadis ini, tapi sungguh, itulah kegembiraan Allah pada mereka yang bertaubat!

Rasulullah SAW bersabda,

Allah lebih gembira menerima taubat hambaNya daripada hamba yang berjalan di padang pasir, lalu ia kehilangan kenderaannya yang memuatkan makanan dan minumannya. Ia menyangka akan mati, lalu ia menggali lubang, dan tidur di dalamnya sambil berkata,’Aku akan tidur di dalam lubang ini sehinggalah kematian datang menjemput’ Tiba-tiba kenderaan dan makanan yang ia bawa berada di atasnya.’Sampaikan ia berkata, ‘Ya Allah Kau hambaku, dan aku TuhanMu.(sampai tersalah kata akibat terlalu gembira) Maka Allah lebih gembira menerima taubat hambaNya daripada kegembiraan hamba tadi. (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

MasyaAllah, adakah kebahagiaan yang lebih besar dari itu? Kebahagiaan orang yang menyangka dirinya kan mati, lalu terselamat? Sampai tersalah katanya dalam menyatakan syukurnya pada Allah atas keselamatan tersebut. Ketahuilah wahai hati-hati yang sering lalai, bahawa sesungguhnya Allah lebih gembira daripada hamba tersebut saat mendengarkan taubat dari kita semua. Dan haruskah kita masih merasa aman denagn keadaan kita?

Ya, kita pelu bertaubat untuk kelalaian ini!!

p/s : Post ini bukanlah mahu mengajak kita dari seorang yang lalai, kepada seorang pelaku dosa. Bukan pula mahu menjauhkan kita dari seorang yang rajin ke surau dan program agama, kepada seorang yang hanya mementingkan amalan hati sendiri. Namun sekadar ingin menyedarkan hati-hati yang merasa aman dengan keadaannya, sedangkan sebenarnya dia perlukan taubat untuk menyelamatkan dirinya dari azab Allah. Juga peringatan untuk kita semua untuk menghadirkan hati dalam setiap amal yang dikerjakan. Wallahualam.

http://www.youtube.com/v/Oi-ud_xlbQo&hl=en_US&fs=1

2 thoughts on “Orang lalai lebih buruk dari pelaku maksiat

  1. Berkenaan posting ini, saya teringat dengan satu bidalan ini :

    “Jika kita melihat orang yang lebih tua daripada kita, anggap mereka lebih mulia dari kita kerana mereka lebih banyak beribadat kepada Allah daripada kita”

    “Jika kita melihat orang Bukan Islam, lihatlah mereka lebih mulia daripada kita. Kerana mereka melakukan dosa kerana mereka jahil, kita pula melakukan dosa sedangkan kita tahu itu adalah dosa”

    “Jika kita melihat budak kecil, anggaplah mereka lebih mulia. Kerana mereka kurang melakukan dosa daripada kita”

    Saya tidak pasti sama ada kata2 hikmah ini bertepatan dengan entri ni.. Apa pun, sama2lah kita mengambil pengajaran..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s