Mereka Gelakkan Kita Ke?

Dua orang sahabat sedang berjalan-jalan tempat makan di Ikebukuro(sebuah bandar di Jepun), sekumpulan lelaki berjalan dari arah depan dan menuding jari ke arah mereka, lalu ketawa besar. Seakan mengetawakan mereka. Si A yang agak kurang memahami bahasa Jepun, merasa agak pelik, tapi buat seperti tak tahu. Sebab tak faham pun, lalu bertanya kepada sahabatnya si B di sebelah,
“Diorang gelakkan kite ke?”
“Haah..”
“Oo..ye ke…haha..takde ‘feeling’ pon, sebab tak faham…biar ar..”
Lalu mereka tetap meneruskan pencarian mencari kedai makan tanpa mengambil pusing tentang kumpulan lelaki tadi. Sungguh benar kata pepatah, kadang-kadang untuk sesetengah perkara lebih baik kita tidak tahu daripada tahu tentangnya.
“Sometimes things are better to be left unknown…”


Cuba bayangkan kalau mereka ambil serius apa yang berlaku, menaruh prasangka yang buruk terhadap nihonjin yang gelakkan mereka tadi, mesti timbul sekurang-kurangnya rasa tak sedap hati dengan penampilan sebagai muslim di tenagh masyarakat yang tak percayakan Tuhan ni.
Sungguh, prasangka itu, bukan sahaja boleh memudharatkan orang lain, tapi yang lebih utama, menggoncang ketenangan hati sendiri. Sedangkan perkara yang disangka-sangkakan entahkan betul atau tidak.
Entah-entah nihonjin tadi gelakkan orang di belakang mereka ke kan? Siapa tahu?

:::. -Prasangka oh… Prasangka- .:::

.:: DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH, MAHA PENYAYANG ::.

Allah SWT berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (Surah Al-Hujurat :12)

Betapa damainya Islam. Sungguh, Islam diturunkan Allah SWT untuk menebar damai dan kasih sayang. Kepada siapa pun, termasuk bagi mereka yang belum bersedia memeluk sejuknya sentuhan Islam.

Seorang muslim sejati akan senantiasa mempunyai warna yang sama dengan warna Islam nan sejuk dan damai. Hatinya begitu damai, lembut dan bersih. Tak ada keluh kesah. Tak ada marah, kecuali pada sesuatu yang dibenci Allah. Bahkan, tak secuit prasangka pun yang boleh hinggap. Semuanya terkikis habis dengan lantunan zikir.

Allah SWT berfirman dalam surah Ar-Ra’d:28. “(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allahlah hati menjadi tenteram.”

Baginda saw pernah marah dengan seorang sahabat kerana pada sebuah pertempuran, sahabat ini membunuh anggota pasukan kafir yang tiba-tiba mengucapkan dua kalimat syahadat. Sahabat ini beralasan, “Orang kafir itu hanya berpura-pura agar tidak dibunuh.” Dengan tenang, Rasulullah saw meluruskan ucapan sahabat tersebut, sudahkah Anda siasat dengan sebenar-benarnya orang itu dan mendapatkan kenyataan bahwa hatinya memang dusta?

Lahirnya prasangka dalam hati seorang hamba Allah sebenarnya memperlihatkan kelemahan hamba itu sendiri. Kerana racun prasangka boleh merosak fikiran seseorang sehingga tidak mampu berfikir secara objektif, menerima apa adanya. Hati dan fikirannya selalu dibayang-bayangi curiga.

Ada beberapa sebab yang menjadikan seseorang terjebak dalam perangkap prasangka. Sebab yang paling utama ialah lemahnya hubungan dengan Allah SWT. Jauh dekatnya seorang hamba Allah sangat berpengaruh pada sinar dan pantulan hati sang hamba. Senantiasa lah berzikir kerana ia akan membersih noda-noda hitam dalam hati yang mungkin tumbuh. Dan mengilapinya dengan penuh teliti.

Sebaliknya, jika menjauh dari Allah, hati hamba itu akan ditumbuhi karat. Dan bayang-bayang cermin hatinya pun menjadi keruh. Hati seperti ini tak lagi mampu memantulkan cahaya Allah yang telah bersinar ke seluruh alam. Sebaliknya, pantulan hati ini begitu redup. Suram. Bahkan, menakutkan.

Allah Yang telah mengajarkan hamba-hamba-Nya tentang penjagaan hati.

“Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan supaya mereka jangan seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al-Kitab kepada mereka kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.” (Surah Al-Hadid: 16)

Pengalaman masa lalu kadangkala memberi kesan yang besar dalam pembentukan peribadi dan cara fikir kita. Ia boleh lahir dari pengalaman-pengalaman kehidupan masa kecil. Anak yang dibiasakan hidup tertutup akan cenderung tumbuh sebagai manusia dewasa yang egois. Dan anak yang dibiasakan hidup di bawah tekanan akan tumbuh sebagai manusia dewasa yang mudah putus asa. Begitu pun dengan prasangka. Anak yang hidup dalam bayang-bayang ketidakpercayaan Ibu Bapa akan tumbuh menjadi manusia curiga dan penuh prasangka.

Sedemikian kuatnya pengaruh Ibu Bapa, Rasulullah saw pernah mengatakan, tiap bayi lahir dalam keadaan suci. Ibu Bapanyalah yang akan membentuk sang bayi, apakah menjadi Islam, yahudi, nasrani, atau majusi.

Adakalanya, pengalaman besar yang buruk mampu melahirkan prasangka yang serupa. Seorang calon pegawai yang pernah ditipu jutaan ringgit akan menyisakan prasangka berlanjutan dengan sesiapa sahaja yang berurusan dengannya. Begitulah seterusnya.

Pengaruh rakan sebaya juga masalah utama. Tidak boleh dipisahkan lagi, terjadi tarik-menarik pada diri seseorang manusia antara pengaruh pendidikan moral dengan perilaku rakan sebaya. Secara tak langsung, rakan sebaya membentuk seseorang untuk berkelakuan seperti mereka.

Sering terjadi, sebuah lingkungan yang teramat jarang melakukan tegur sapa antara sesama anggota masyarakatnya, akan penuh curiga mencermati orang ramah nan penuh sapa. Sapaan ramah itu justeru pula dibalas dengan curiga. “Jangan-jangan orang ini punya niat busuk,” memang selalu ada pada reaksi masyarakat sekitar kita.

Semua orang berperilaku buruk, kecuali telah terbukti menghasilkan kebaikan. Dan kesalahan ini akan sangat besar jika diberlakukan kepada Yang Maha Pencipta, Maha Pemberi rezeki, dan Maha Penentu takdir.

“ dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang musyrik laki-laki dan perempuan yang berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka mendapat giliran (azab) yang buruk, dan Allah murka kepada mereka dan mengutuk mereka, serta menyediakan neraka jahanam bagi mereka. Dan (neraka Jahanam) itu seburuk-buruk tempat kembali.” (Surah Al-Fath : 6)

Prasangka terhadap Allah tidak mustahil untuk terjadi pada seorang mukmin. Sebuah keputusan yang begitu bijaksana dari Yang Maha Bijaksana boleh disalah ertikan. Kebodohan manusia kerap membuahkan prasangka kepada Yang Maha Bijaksana. Begitulah yang pernah terjadi di zaman Rasulullah saw. Kenyataannya, ada sebagian mukmin yang enggan berperang. Mereka menilai bahawa keputusan itu kurang tepat. Kerana perang itu lambang kekerasan. Lalu Allah berfirman,

“Sebagaimana Tuhanmu menyuruhmu pergi dari rumahmu dengan kebenaran, dan sesungguhnya sebagian dari orang-orang yang beriman tidak menyukainya.”( Surah Al-Anfal:5)

Sungguh, kebodohan manusia kerap memerangkap manusia pada prasangka, kepada sesama mukmin atau kepada Allah. Kebodohan seperti itu tak ubahnya seperti anak kecil yang buruk sangka pada ubat. Kerana si anak kecil hanya tahu kalau ubat itu pahit.

Seorang mukmin sejati tak akan pernah lelah merawat hati. Ia senantiasa menyiram tanaman hati itu dengan air rohani yang bermineral tinggi, sentiasa membajanya dengan Zikrullah, menebar pupuk amal yang tak pernah henti dan, juga mencabut segala umput-rumpai prasangka dan dengki.

Seperti itulah seorang mukmin. Hatinya segar dalam zikir, seraya lidahnya memanjatkan doa,

“…Ya Tuhan kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau biarkan kedengkian (bersemi) dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman: Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang.” (Surah Al-Hasyr: 10)

Imam Malik meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah saw bersabda,

“Jauhilah berprasangka, karena prasangka itu adalah perkataan yang paling dusta. Janganlah kamu meneliti rahsia orang lain, mencuri dengar, bersaing yang tidak baik, saling mendengki, saling membenci, dan saling membelakangi. Jadilah kalian ini sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara.” (HR Bukhari, Muslim, dan Abu Dawud)

Owh… teman-temanku sekelian… marilah kita jaga apa yang keluar dari mulut dan apa yang terlintas di benak. Sebaiknya kita imbas kembali, apakah kita iini sudah bersih dari persangkaan buruk? Kadang kita memang tidak sedar kerana sudah menjadi kebiasaan.

Semoga Allah selalu melindungi kita dalam naungan hidayah-Nya…
Semoga Allah selalu membimbing kita untuk selalu memperbaiki diri hingga di akhir hayat… Ameen…
Waullahu a’lam…~

Dihantar Oleh : ANNAEM

Diedit oleh : Azz Crew

Anda dialu-alukan untuk berkongsi artikel,puisi atau apa sahaja asalkan isu kandungannya milik anda sepenuhnya. Anda boleh berbuat demikian dengan menghantar email kepada azzariyat.crew@gmail.com atau terus kepada penulis-penulis di Azzariyat.com. Sharing Is Caring.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s