Ramadhan dah dekat!

Ia hampir tiba lagi. Hati berdebar-debar, berbunga-bunga menanti. Ramai yang tak sabar menanti kehadiran ia. Ramai juga yang tak putus berdoa.

” Ya Allah pertemukan aku dengan ia.”

Ia hampir tiba lagi. Ya, Ramadhan tiba tak lama lagi. Hari-hari tengok kalendar menghitung bila nak tiba Ramadhan. Ternyata, fitrah manusia itu, jiwanya cenderung kepada bulan mulia itu.

” Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” [ surah Al-baqarah: 183 ]

Mungkin ramai yang sudah mula berpuasa seawal umur 5 tahun lagi. Ada yang masa kecik-kecik, kalau puasa sehari mak ayah bagi seringgit. Kalau cukup 30 hari maknanya RM30 la duit kita dapat. Ada yang kalau puasa penuh dapat baju raya banyak-banyak. Tapi masa tu kita kecil lagi. Tak tahu lagi kenapa kita puasa sebenarnya.

Kalau disekolah dulu, ditempat lain ana tidak pasti. Tapi kalau di sekolah ana dulu, masuk saja bulan Ramadhan, dekat dalam musalla tertampal kertas hadith yang ceritakan tentang fadhilat-fadhilat solat terawih. Kalu solat terawih hari pertama dapat pahala begitu. Kalau solat terawih hari kedua dapat pahala begini. Siap boleh pilih-pilih lagi nak solat terawih hari ke berapa. Tu kita masa belasan tahun dulu. Kita tak tahu lagi hadith tu sahih ke tidak. Yang kita tahu nak dapat pahala banyak-banyak.

Kalau tahun lepas, puasa kita masih di Malaysia. Kalau dekat JAD aktiviti iftar jama’ie memang popular. Hari-hari sepanjang bulan ramadhan akan disediakan makanan-makanan enak untuk berbuka beramai-ramai. Rasa meriah sungguh puasa ketika itu. Kalau pulang ke rumah, makan pula masakan ibu. Itu puasa kita beberapa tahun lalu.

Dan, Ramadhan kini bagaimana? Berapa umur kita sekarang, dimana kita berada sekarang bukan persoalan. Yang harus ditanya adalah bagaimana nilai ibadah kita di Ramadhan kali ini. Persoalannya lagi, bagaimana keberkatan Ramadhan ‘memandu’ keimanan kita untuk sampai ke Ramadhan akan datang. Mungkin ramai yang tahu dan peka dengan kemuliaan Ramadhan.

” Alaa, nanti bulan Ramadhan aku mengaji la banyak-banyak.”

“Alaa, nanti bulan Ramadhan aku bangun la solat malam.”

” Alaa relek la dulu. baru bulan Sya’ban, nanti masuk Ramadhan aku berhentilah merokok.”

Kita memandang Ramadhan hanya pada sebulan yang bernama Ramadhan. Kita tunggu Ramadhan baru nak khatam al-Quran, kita tunggu Ramadhan baru nak solat tahajud. Namun jika difikir logik akal sekalipun,analoginya mudah, mampukah kita memenangi pertandingan marathon 30km jika sekali pun kita tidak pernah berlatih berlari. Mampukah juga tiba-tiba kita menjadi sangat kuat untuk bangkit dari tidur pukul 3 pagi untuk bertahajud sepanjang 30 malam andai hari-hari sebelum itu pukul 3 pagi itu kita masih lena dikatil empuk.

Mari sahabat kita duduk dan muhasabah. Bagaimana persediaan kita menyambut bulan mulia ini. Bulan Sya’ban bukanlah bulan kita ‘menunggu’ kehadiran Ramadhan, tapi bulan Sya’ban ini bulan paling semangat persediaan ibadah kita menyambut kehadiran Ramadhan.

Suatu hari Jibril AS telah datang bertemu Rasulullah s.a.w dan berkata;

” Wahai Muhammad, barangsiapa yang melalui Ramadhan, tetapi tidak diampunkan dosanya, maka dia dijauhkan dari Allah. Katakanlah amin.”

Dan Rasulullah s.a.w mengaminkannya. Bagaimana Ramadhan kita sebelum ini ya? Adakah kita dalam golongan yang dijauhkan dari Allah itu? Nauzubillah.

Tapi kenapa lepas habis saja bulan Ramadhan, kita dah tak tahajud lagi?

Tapi kenapa lepas habis saja bulan Ramadhan, jarang-jarang pula kita baca al-Quran Kalam Allah itu?

Tapi kenapa lepas habis saja bulan Ramadhan, pemudi-pemudi tidak lagi berjemaah di masjid?

Duduk sejenak, renung-renungkan dan muhasabah kembali diri kita.

Ramadhan kali ini entah sempat entah tidak kita lalui. Bukankah mati itu bila-bila masa datangnya?

” Ya Allah sampai kami pada Ramadhan kali ini.” Amin~

Kalau masa kecil dulu kita puasa sebab nak dapat duit banyak. Kalau ketika belasan tahun dulu kita puasa sebab nak dapat pahala banyak, biarlah puasa kita kali ini adalah puasa untuk mendapat redha dan ampunan Allah semata-mata.

” Barangsiapa yang mendirikan ramadhan dengan penuh keimanan, dan berkira-kira ( bersungguh-sungguh memperhatikan amalnya) maka diampunkan untuknya segala dosanya yang lalu.” [Hadith riwayat Bukhari, Muslim, Nasaai, Tirmizi, Abu Dawud dan Ahmad.]

Kerana keredhaan Allah itu lebih besar dari pahala. Kerana keampunan Allah itu lebih besar dari pahala. Siapa kita mahu menghitung-hitung pahala amal kita sedangkan pahala dan dosa itu rahsia Allah. Siapa kita nak rasa senang dan lapang dengan pahala amalan kita sedangkan pahala itu boleh terhapus dengan dosa-dosa yang kita lakukan. Damba dan letakkan harapan hanya pada redha dan keampunan Allah kerana keampunan Allah itu menghapus dosa-dosa malah menggantikan kebaikan pada diri kita. Subhanalah.

Ramadhan ini bulan yang dinanti ramai.

“Apabila masuk sahaja malam pertama dari bulan ramadhan, terikatlah syaitan dan terpenjaralah jin, dan tertutuplah segala pintu neraka, dan tidak terbuka daripadanya walau satu pintu, dan terbukalah pintu-pintu syurga, dan tidak tertutup daripadanya walau satu pintu, dan menyerulah penyeru: Wahai orang yang mencari kebaikan, carilah! Wahai orang yang mencari keburukan, cukup-cukuplah dan Allah menjauhkan kamu dari neraka. Begitulah setiap malam” [Riwayat Tirmizi dan Ibn Majah, dinilai Sohih oleh Al-Albani.]

Dan kerana bulan ini juga ada malam istimewa.

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!” Surah Al-Qadr, ayat 1-5.

Kerana itu kita mengharap pertemuan dengan bulan yang mulia ini. Kerana yang besar dalam bulan Ramadhan bukanlah pahalanya. Tapi besarnya pada rahmat, kasih sayang dan keampunan Allah Azza Wajalla.

Dibulan Sya’ban ini kita bagaimana ya? Bagaimana diri kita nak sambut kehadiran Ramadhan tak lama lagi? Moga kita terpilih dalam golongan hamba yang bersungguh-sungguh  menanti cahaya Ramadhan. Moga kita terpilih dalam golongan yang mendapat keberkatan Ramadhan akan datang. Moga kita juga terpilih menjadi hamba yang masih bernafas saat Ramadhan berkunjung tiba. Katakan amin wahai pembaca🙂
http://www.youtube.com/v/mKVmHYcp7Ao&hl=en_US&fs=1

5 thoughts on “Ramadhan dah dekat!

  1. ” Ya Allah sampai kami pada Ramadhan kali ini.”
    amin…
    amin…
    amin…

  2. rindu pada bulan itu..”Ya Allah pertemukan aku dengan bulan itu”….rindu kenang kembali Ramadhan di JAD yang dihiasi iftar jama’ie malam disinari cahaya tahajud bersama teman..rindu mendengar laungan azan subuh di masjid biru..moga keindahan itu terus mekar walau diri trcampak jauh dibumi asing..moga Allah masih memberi kekuatan yang serupa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s