Escape

Why is it that we are so intent at escaping reality?
Because the truth sucks? Because it hurts?

“Escapism”

We escape to worlds, which can never harm us. We do this for reasons buried deep under the dark waters of our hearts, visible only through contemplation.

Don’t get me wrong. I am not being ungrateful. But sometimes, real life can be so suffocating.
Why it suffocates, you ask? Well, have you ever get the feeling of emptiness, or just-not-being-there-at-that-moment whenever you’re walking to lectures or waiting for classes to begin. You know, when you feel like the wheels of life and time are moving non-stop and there’s nothing that you can do to stop it. The whole world is moving forward, and yet here you are (for some reason unfathomable in your mind) static and unmoving and stagnant.

And that is why you try your very best to escape. You want to stop time but you can’t. So the only option at hand is to escape from the moving wagon, that is life.

-dari blog seorang teman-

Adakala kita cenderung untuk lari dari kenyataan (realiti).

Di dalam dunia yang dipenuhi segala sistem yang menekan jiwa-jiwa kita, kita terperangkap dalam ruang suasana dan persekitaran yang senantiasa menghambat kita bagai penjenayah sosial, memenjara kebebasan kita. Kita terpinggir, terbuang dalam dunia yang tidak bergerak sehaluan dengan kita (atau kita didakwa tidak bergerak sehaluan dengan dunia….).

Kita cuba bangkit melawan sistem. Kita berteriak pada dunia, meluahkan ketidakpuasan hati kita. Kita ingin mengubah dunia sekeliling yang ligat berpusing hingga berpinar mata yang memandang.

Tapi kita gagal!

Kita tidak cukup kuat. Betapa kita berharap, dunia berhenti berputar seketika, masa terkaku, dan kita mendapat ruang untuk menarik nafas lega. Namun seperti kata teman saya,

You want to stop time but you can’t. So the only option at hand is to escape from the moving wagon, that is life.

Kita lari dari dunia di depan mata, mencipta ruang tersendiri, ruang peribadi, ruang di dalam hati.

Kita menonton filem, drama, cerita, mentertawakan kehidupan orang lain. Atau berharap kitalah watak utama dalam cerita-cerita cinta yang bahagia. Atau membayangkan kitalah puteri kecil dalam watak-watak Cinderella, Snow White, Bawang Putih Bawang Merah, mengharapkan walau betapa teruk dan susah sekalipun dunia ini, di hujungnya akan ada putera yang datang menyelamatkan keadaan, dan kita hidup bahagia selama-lamanya (happily ever after). Atau kita membayangkan kita lah Harry Potter yang mampu bangkit dari segala kesusahan, menghayun tongkat sakti dan menyihir orang-orang jahat yang mengganggu hidup kita.

Teknologi komunikasi tambah menghangatkan dunia kita. Facebook, blog, skype, youtube, menambahluaskan ruang jajahan dunia kita. Ruang peribadi kita makin melebar ke serata dunia. Kita bebas menjelajah dunia-dunia peribadi orang lain, kita bebas singgah, meninggalkan jejak, jua kita bebas untuk kekal bersembunyi dalam pelbagai identiti.

Kenapa perlu kisah kepada dunia yang ligat berpusing gila di sekeliling kita, bila kita sebenarnya punya peluang untuk melarikan diri dan mencipta ruang sendiri?

Semua orang boleh mencipta dunia sendiri. Maka dunia menjadi begitu peribadi, begitu individualistik.

Mengapa? Mengapa kita memilih untuk lari dari dunia di depan mata?

Why is it that we are so intent at escaping reality?
Because the truth sucks? Because it hurts?

Ya dunia menyakitkan. Menyakitkan mata yang memandang, menyakitkan hati yang merasa.

Politik yang kucar-kacir.

Ibu bapa yang mengongkong.

Guru-guru yang hanya tahu menyalahkan kita tanpa bertanya apakah sebenarnya masalah kita.

Keluarga yang tidak memahami.

Tekanan peperiksaan yang menggila.

Kita masing-masing ada sebab peribadi mengapa kita hendak berlari mencari jalan keluar.

Namun soalan yang penting, dari mana kita berlari, dan ke mana kita berlari?

Ke arah kehidupan yang lebih baik atau sebaliknya?

Sedih. Mengenangkan ramai antara kita yang mungkin ditekan dengan suasana, memilih untuk lari ke arah yang lebih membinasakan. Zina, maksiat, arak, judi, ‘clubbing’, buang bayi….

Ramai antara kita sebenarnya sukakan kebaikan.

Namun mungkin suasana menyukarkan kita untuk membuat perubahan. Mungkin kita takut. Mungkin kita malu untuk berubah. Atau mungkin kita hanya tidak punya sebab untuk berubah.

Ramadhan.

Ramadhan memberi ‘turning point’ kepada kita. Ia memberi kita sebab untuk berubah.

Kita tidak perlu malu atau takut untuk melakukan kebaikan di bulan Ramadhan

Ramadhan memberi kita peluang berlari dari kebiasaan. Berlari menuju Tuhan.

Dan ia akan berakhir tidak lama lagi.

Sudikah kita? Berlari dari kebiasaan, menuju Tuhan? Atau kita terus selesa dalam ruang yang kita cipta, di tengah-tengah kehidupan yang menggila, terus sendiri mengasingkan diri, dari menggapai kasih Illahi?

Review : Nota Ringkas : Sayang Nak Patah Balik

Saya berkesempatan menonton siri drama Aliff Firdaus sebentar tadi. Walaupun saya secara peribadi tidak menganggap drama tersebut sebagai drama islamik, namun saya tidak dapat menafikan ada unsur-unsur hikmah yang dapat kita ambil.

Secebis dialog dalam drama tersebut mencuit hati saya. oleh kerana saya tidak berapa hafal dialog tersebut maka saya olah menggunakan bahasa sendiri :

Ayah : Kalau dah tahu jalan tu salah, kenapa teruskan lagi? Patahlah balik semula…

Anak : Betul lah tu ayah. Tapi kadang-kadang bila dah jauh sangat berjalan, rasa sayang nak patah balik. Alang-alang dah melangkah, baik teruskan sampai habis.

Dialog ini bersempena adegan seorang ayah menasihati anaknya kembali semula ke pangkal jalan setelah membuat banyak pilihan yang salah dalam hidup.

Saya sering menekankan dalam usrah bahawa kita sentiasa diberi pilihan dalam hidup. Walaupun adakala kita berada dalam situasi yang menekan, dan kelihatan seperti cuma tinggal satu sahaja jalan, namun sebenarnya kita masih ada banyak pilihan lain, cuma tinggalnya kita mahu pilih yang mana.

Saya bertemu dengan ramai manusia yang asalnya berada dalam kategori manusia-manusia yang baik, tinggi ilmu agamanya, kuat amal ibadatnya, namun selalu membuat pilihan yang salah dalam hidup dan akhirnya semakin jauh tercicir dari landasan ini. Saya juga sering bertemu ramai manusia yang asalnya dilabel sebagai manusia-manusia rosak, tak kenal surau, mengaji jauh sekali, namun membuat pilihan-pilihan yang tepat dalam hidup, dan akhirnya kini hidupnya kembali terarah.

Besarnya peranan membuat pilihan dalam kehidupan bukan setakat menerima kesan di dunia bahkan di akhirat. Kita akan dipertanggungjawabkan atas setiap pilihan yang dibuat, iaitu menanggung kesan di dunia dan menjawab di hadapan Allah di akhirat untuk setiap perkara yang kita buat.

Maka amat penting membuat pilihan yang tepat. Soalnya apakah pilihan yang tepat dan apakah pilihan yang salah?

Jadikanlah titik rujukan kita dalam membuat sebarang pilihan dan keputusan ialah Allah. Biarlah setiap pilihan kita itu berlandaskan apa yang Allah suka dan apa yang Allah tak suka. Janganlah kita menipu diri sendiri, dalam kebanyakan aspek dalam kehidupan kita, kita tahu yang mana Allah suka yang mana Allah tak suka, cuma kita mahu mendengar atau tidak bisikan hati.

  • Dalam bersolat, pilihlah untuk bersolat sebagaimana yang Allah suka. Iaitu berjemaah di tempat azan dilaungkan.
  • Dalam berpakaian, pilihlah pakaian yang Allah suka iaitu yang menutupi aurat dan menjaga kehormatan diri.

Namun akhirnya, manusia-manusia yang lemah seperti saya dan anda, tentu sahaja seringkali tersasar dalam membuat pilihan dan sengaja atau tidak kita membuat pilihan yang salah. Pilihan yang mencederakan iman, meresahkan hati kita.

Di saat itu, janganlah kita menjadi seperti si anak dalam dialog di atas, alang-alang terlanjur biar terlanjur terus. Di saat itu, pilihlah untuk bertaubat dan pilihlah untuk mencari keampunannya.

Seorang sahabat pernah menasihati saya, “aku tak risau kalau kau buat salah, kerana aku bukan Tuhan untuk menghukum kau dan aku sedar kau juga manusia biasa yang fitrahnya senang mengikut nafsu. Tapi aku cukup risau kalau kau tak rasa nak buat baik, kerana manusia itu fitrahnya sukakan kebaikan, maka kalau kau tak terasa nak buat baik, aku risau hati kau masa tu dah cukup gelap sampaikan tertutup fitrah semulajadi kau nak buat baik”.

Pilihlah untuk terus membuat kebaikan.

Jika tersasar, pilihlah untuk kembali ke pangkal jalan.

Jangan memilih untuk lebih jauh tersasar.

Pilihan di tangan anda!

Anda mampu mengubahnya!

2 thoughts on “Escape

  1. good article, though. the key is just to remember Allah your creator in everything u do. then u will understand the meaning of life.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s