Lailatul Qadr : Sedangkan Allah cukup sayang kepada hambaNya~

“Sesungguhnya Kami menurunkannya ( Al-quran) pada malam qadar, dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan, pada malam itu turun para malaikat dan ruh (jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan, sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar.

[ surah Al- Qadr : 1-5 ]

Disepuluh malam terakhir Ramadhan, pasti ramai bercerita tentang malam Lailatul Qadr. Dan sejak kecil lagi, pelbagai cerita yang kita dengar tentang malam Lailatul Qadr ini. Pokok sujud menyembah bumi, dipagi malam Lailatul Qadr cuacanya redup dan pelbagai lagi peristiwa-peristiwa aneh yang berlaku. Namun yang pasti, malam itu malam yang sangat mulia dan berganda- ganda ganjaran bagi insan yang beramal pada malam ini, seperti yang Allah janjikan dalam surah diatas.

Namun ramai yang terlepas pandang tentang apa sebenarnya yang ada pada malam ini. Kita berbalah pendapat mencari bila sebenarnya malam Lailatul Qadr ini.

” Aku rasa semalam la malam Lailatul Qadr”

” Aku rasa belum datang lagi malam Lailatul Qadr. Belum ada tanda-tanda pun sepanjang aku solat malam”

“Carilah Malam Al-Qadr itu pada malam ganjil ketika 10 malam terakhir” Hadith Sohih riwayat Bukhari.

” Bila ye 10 malam terakhir bermula? Aku nak cari malam Lailatul Qadr ni! “

Satu perkembangan positif  apabila semua umat Islam telah membuka luas mata mereka untuk menyedari tentang hakikat kemuliaan malam Lailatul Qadr ini. Dan tidak kurang juga yang bersemangat mencari malam mulia ini. Ada yang mula beribadah dan solat malam hari bermula 1 Ramadhan lagi, ada yang baru mula beribadah malam hari ketika masuk 10 terakhir Ramadhan, tidak kurang juga yang hanya bangun beribadah malam pada malam-malam ganjil disepuluh terakhir Ramadhan.

Bagaimana sekalipun kita mencari malam Lailatul Qadr ini, terserah kepada iman dihati. Namun harus diingat supaya amalan dan niat kita mesti tetap untuk mencari keredhaan Allah. Bukanlah semata-mata merebut ganjaran lumayan dimalam mulia ini. Tidak dinafikan, ganjaran malam Lailatul Qadr ini sukar dicari dibulan-bulan lain, pahala insan yang beramal di malam Lailatul Qadr juga melebihi pahala beribadah selama 1000 bulan, belum pasti dapat menyamai pahala amalan seumur hidup kita.

Namun kadang-kadang manusia sering mengambil kesempatan dan mencari jalan mudah. Mana mungkin ganjaran pahala ini begitu senang kita peroleh melainkan dengan keizinan Allah jua. Haruslah kita renung dan fikirkan kembali, adakah ganjaran pahala sebesar begitu mudah diperoleh oleh insan yang memilih-milih dalam beribadah. Memilih beribadah dimalam ganjil, dan memilih tidur lena dimalam genap. Apa yang kita cari sebenarnya? Kita cari malam Lailatul Qadr atau redha Allah s.w.t? Apa yang kita sembah sebenarnya? Kita sembah malam Lailatul Qadr atau kita sembah Allah s.w.t?

Maka beruntunglah orang-orang yang beribadah siang dan malam dibulan Ramadhan. Kerana amalam fardhu Allah gandakan pahalanya, manakala amalan sunat pahalanya seperti amalan fardhu, dan disepuluh malam terakhir terdapat pula satu malam yang mana pahala orang yang beribadah dimalam itu lebih baik daripada pahala beribadah selama 1000 bulan. MasyaAllah! inilah kelebihan bulan Ramadhan.

Dan rugilah orang-orang yang mensia-siakan bulan Ramadhan ini. Malah lebih rugi lagi apabila kita tidak langsung menghidupkan malam-malam terakhir Ramadhan dengan beribadah kepada Allah. Sedangkan Allah cukup sayang kepada hambaNya. Diceritakan kepada hambaNya tentang kelebihan malam ini. Dan Allah beri peringatan tentang adanya malam Lailatul Qadr disepuluh malam terakhir Ramadhan, tinggal kita saja mahu mencari malam mulia ini atau hanya membiarkan malam mulia ini berlalu tahun demi tahun.

Hakikatnya, bertemukah kita dengan malam Lailatul Qadr ini bukanlah menjadi keutamaan dan biarlah ia menjadi rahsia kita dan Allah s.w.t. Yang paling utama adalah sepanjang kita beribadah dalam hidup kita, di bulan Ramadhan terutamanya, Allah meredhai amalan ibadah kita. Dan sebagai hamba yang banyak melakukan dosa, hampir setiap hari mungkin, kita bergelumang dosa-dosa kecil dan besar, semoga dengan usaha kita diawal Ramadhan yang lalu, Allah pertemukan kita dengan malam Lailatul Qadr dipenghujung Ramadhan ini supaya kita dapat merasai nikmat-nikmat beribadah menyembah Allah dan nikmat-nikmat ketenangan pada malam penuh makna ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s