Segulung ijazah untukMU, Ya Rabbi!

Buat yang sudah memiliki, akan memiliki dan sedang berusaha untuk memiliki segulung ijazah..

Catatan JOM SURAU 3, Sabtu, 28 Ogos 2010:

Anda seorang pelajar?  Pelajar dari universiti mana ya? UM? Uitm? atau mungkin dari luar negara. Dari mana? Ritsumeikan? Waseda? Keiou? Oh mungkin juga dari timur tengah, Al-Azhar mungkin? Tidak kiralah kita belajar di mana pun, selagi mana kita bergelar pelajar, kita sedang berada dalam fasa menuntut ilmu. Menuntut secebis ilmu milik ALLAH.  Selesai satu peringkat pengajian, kita akan diberi satu tanda bahawa kita telah melalui pengajian itu dengan jaya. Ijazah. Itu buktinya. Segulung kertas bernama ijazah inilah yang akan kita usung ke sana ke mari untuk mencari kerja.

Sewaktu mendengar ceramah ini, kami ditanya 3 soalan. Bagaimana ijazah itu didapati, siapa yang memberi ijazah itu, dan kepada siapa segulung ijazah itu bermanfaat? Pelbagai jawapan yang dilontarkan. Tapi jawapan yang terpapar di slide adalah dengan usaha kita mendapatkan ijazah itu, ALLAH yang memberinya dan ijazah itu HANYA bermanfaat pada DIRI SENDIRI. Sebentar, bukankah dengan ijazah itu dapat memberi manfaat pada pembangunan negara, agama dan bangsa? Mengapa hanya pada diri sendiri pula? Kerana bergunanya segulung ijazah itu terletak kepada pemiliknya. Mana mungkin segulung ijazah milik Aliyah dapat Sumayyah gunakan untuk mencari kerja. Aliyah mestilah memiliki ijazah sendiri untuk dia gunakan untuk mencari kerja. Jadi bermanfaatnya segulung ijazah itu bergantung pada bagaimana pemiliknya menilai segulung ijazah itu.

Masa kini kita dapat lihat berapa ramai cerdik pandai yang runtuh akhlaknya, yang lupa pada penciptanya. Yang menggunakan ilmu dan ijazah itu pada tempat yang tak sepatutnya.  Berapa ramai lepasan universiti yang bangga dengan segulung ijazah tetapi akhirnya tewas dengan nafsu dan terjeremus ke lembah gejala sosial.  Mereka lupa dari siapa ijazah itu diterima dan bagaimana harus mereka gunakan.

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”.

[Al-Baqarah:30]

Khalifah. Itulah tujuan kita diciptakan. Untuk menjadi pengganti dalam mentadbir bumi. Segulung ijazah itu sepatutnya kita gunakan sebagai tiket untuk memajukan bumi dan menjaga keharmonian bumi. Tapi sayang, ramai antara kita yang memilih untuk mem’benar’kan kata-kata malaikat saat kita mahu diciptakan. Membuat kerosakan di muka bumi dan merugikan diri sendiri. Jadi dalam menjadi seorang pemegang ijazah yang mampu memberi manfaat kepada yang lain, penceramah telah membawa kami untuk menyelami ke dasarnya terlebih dahulu. Menyelami hakikat iman dan kewajipan mengenal Maha Pencipta.

Iman pada maksudnya terbahagi kepada tiga, mengakui dengan hati DAN melafazkan dengan lidah DAN beramal dengan perbuatan. Kata penghubung ‘DAN’ digunakan untuk mencantumkan ketiga-tiga elemen ini. Maksudnya iman itu hanya lengkap setelah ketiga-tiga elemen itu bergerak seiring. Bukan satu bergerak laju, tetapi yang dua lagi tertinggal di belakang.  Jadi kalau kita memahami maksud ‘DAN’ ini, insyaALLAH kita dapat menjadi pemegang ijazah yang baik.

Kita juga wajib mengenali siapa pencipta kita. Mengenal ALLAH itu adalah permulaan dalam beragama. Mengenal hakikat ALLAH itu Esa dan sebagai yang Maha Kuasa. Mengenal nama-namanya yang indah supaya kita tidak izzah terlebih dengan ijazah yang kita miliki. Supaya kita menjadi hamba yang baik, bukan hamba yang mendatangkan kemurkaan ALLAH. Analoginya mudah, kita mencipta sebuah robot yang telah kita tetapkan fungsi untuk membersihkan rumah. Tetapi robot itu telah melakukan sebaliknya, menyepahkan rumah kita sehingga jadi seperti tongkang pecah. Apa perasaan kita? Mesti marahkan? Elakkan diri kita dari menjadi seperti robot itu. Jadilah hamba ALLAH yang menjalankan tugasnya dengan baik bersandarkan ilmu yang telah dikurniakan.

Sebagai insan, kita juga perlu mengenali diri kita sendiri. Diri yang sepatutnya kita jadi. Jasad yang selayaknya kita bawa sebagai hamba, agar kita tidak tergolong dalam golongan seperti ini:

Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah orang-orang yang pekak dan tuli yang tidak mengerti apa-apa pun.

[Al-Anfal:22]

Inilah dua golongan (golongan mukmin dan golongan kafir) yang bertengkar, mereka saling bertengkar mengenai Tuhan mereka. Maka orang kafir akan dibuatkan untuk mereka pakaian-pakaian dari api neraka. Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka.

[Al-Hajj:19]

Dan barang siapa yang buta (hatinya) di dunia ini, niscaya di akhirat (nanti) ia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang benar).

[Al-Isra’:72]

Semoga kita semua terhindar dari termasuk dalam golongan-golongan ini. Kerana sebagai manusia, tempoh masa kita tidak lama. Hanyalah setengah hari sahaja bagi mereka yang menyedari. Dan kita, takkan mungkin dapat lari dari tiga fasa ini:

Fasa Persediaan,

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: “Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)”,

[Al-A’raf:172]

Saat kita telah bersaksi bahawa ALLAH adalah tuhan kita. JANGAN LUPA pada JANJI itu!

Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.

[An-Nahl:78]

Dan kemudian kita dihantar ke dunia untuk menjadi insan yang BERSYUKUR!

Fasa Ujian,

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.

[Al-Mulk:2]

Di dunia, telah ALLAH janjikan kita ujian dalam menentukan antara kita siapa yang lebih BAIK amalannya.

dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya),

maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya,

sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu,

dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.

[As-Syams:7-10]

Pada akhirnya beruntunglah bagi mereka yang memilih kebaikan.

Fasa menuai hasil, SYURGA atau NERAKA!

Setelah melalui hidup di dunia, kita akan merasai mati lalu melangkah kea lam barzakh. Menunggu untuk dibicarakan di padang mahsyar yang akhirnya akan menentukan kita ke SYURGA atau NERAKA.

Di alam barzakh, kita akan ditanya dengan beberapa soalan. Yang kita sendiri sudah mengetahui isinya. Namum mampu atau tidak kita menjawabnya, bergantung pada AMAL kita di dunia. Bukan lagi pada mulut yang selama ini mampu berbicara manis, bukan lagi pada mata kita yang selama ini mampu menyatakan rasa, bukan pada tangan yang selama ini pandai mengubah, bukan juga pada kaki yang rakus melangkah.  Kita akan ditanya tentang apa yang kita buat di dunia, semoga tatkala ditanya apa yang kita buat dengan segulung ijazah kita, jawapan yang keluar memberatkan timabangan kebaikan.

Ingatlah, sama seperti ijazah milik Aliyah tak mungkin dapat membantu Sumayyah dalam mencari kerja, bagitu jugala kita yang memiliki amalan sendiri (dosa atau pahala) yang tak mungkin berpindah pada yang lain.

Jangan jadikan segulung ijazah itu semata-mata untuk kita, tapi katakanlah ‘Segulung ijazah ini adalah untukMU, Ya Rabbi!” Agar ia memberi manfaat pada dunia dan akhirat sana..

credit to ‘hamba ALLAH’ for the notes =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s