Gaduh Itu Macam Bisul

Semua mesti tahu tentang hadis ini kan?

“Tidak halal bagi seseorang muslim itu untuk tidak bercakap kepada saudaranya lebih dari 3 hari, sesiapa yg tidak mahu bercakap dengan saudaranya lebih dari 3 hari lalu ia mati maka ia masuk neraka.” (HR. Abu Daud)

Senang atau susah untuk amalkan hadis di atas? Susah bukan? Setiap orang ada ego masing-masing,macam dalam filem Kabhi Kushi Kabhi Gham,si ayah dah menyesal dan mengaku salah tapi pantang dia pergi meminta maaf dengan anak,mana pride nya sebagai seorang bapa? Si anak bila sudah lama berpisah,memang dalam hati ada rasa kesal dan ingin meminta maaf tapi malu dan segan mula kuasai diri,lantas satu perpisahan yang agak lama berlaku.Dari segi moral yang cuba disampaikan dalam filem ini,bagi saya ia adalah salah satu filem yang terbaik untuk ditonton,moga kita dapat pengajaran daripadanya.

Continue reading

Advertisements

Take Action!

Sakit! Keadaan semakin sakit. Tidak saya sangka, kehidupan yang selama ini saya jalani sesakit ini. Teruk, buruk dan memalukan. Apa yang dah terjadi ni!

Kawan. Apa yang anda faham akan maksud kawan? Apa yang saya faham, kawan ialah istilah yang digunakan untuk menunjukkan tingkah laku kerjasama dan sikap tolong-menolong antara dua orang atau lebih. Tapi, sikap ini hanya berlaku di antara orang-orang yang mempunyai persamaan dari segi pemikiran dan emosi sahaja.

Contohnya, kita tidak akan tiba-tiba pergi cari siapa-siapa yang kita jumpa di tepi jalan, lalu terus menceritakan semua masalah kita kepadanya. Ataupun kita menangis teresak-esak dekat seseorang yang langsung tidak kita kenali. Tapi kita berkecenderung untuk mencari orang (kawan) yang kita sudah kenal lama. Kita tahu perangainya dan dia juga tahu perangai kita. Dia juga orang yang memahami kita, orang yang sebelum ini mendengar masalah kita, seterusnya orang yang mampu memberi kata-kata nasihat kepada kita.

Itulah yang dimaksudkan, apa itu kawan.

Continue reading

Akhi wa ukhti, hal ana laisa akhuk?

Hmm, apa agaknya yang ingin disampaikan penulis yek untuk post kali ini…

Bagi yang memahami bahasa arab, tiada masalah untuk anda memahami persoalan yang cuba saya lontarkan kali ini. Bagi yang tidak memahami soalan di atas, Insya’Allah, selepas meneruskan pembacaan artikel kali ini, anda juga akan faham ERTI soalan di atas.

“Akhi wa ukhti, hal ana laisa akhuk?” Continue reading

Jangan Ikut Iblis Masuk Neraka!

Sejak kecil lagi kita, umat Islam dididik supaya jangan buat jahat. Perbuatan jahat itu datang daripada syaitan. Dan apa-apa saja perkara yang tidak baik, sememangnya datang daripada hasutan syaitan. Pernah juga saya menonton video tentang ‘kesungguhan’ syaitan menghasut manusia melakukan kejahatan. Memang syaitan-syaitan ini bersungguh-sungguh benar menghasut manusia mengingkari perintah Allah s.w.t supaya manusia yang ingkar ini dapat sama-sama masuk neraka jahanam bersamanya. Kita tahu kan bagaimana salah silah iblis ini menjadi makhluk yang Allah murkai.

Continue reading

Bila malas menjelma

Dalam meniti kehidupan ini, kadangkala kita tak dapat nak lari daripada munculnya perasaan malas dalam hati.

Malas nak pergi sekolah.

Malas nak menggosok baju.

Malas nak mengemas rumah.

Malas nak solat rawatib.

Malas nak berdoa.

Dan macam-macam lagi.

Malas yang entah datang dari mana ini mengganggu sistem kehidupan normal kita, menyebabkan beberapa perkara yang kita rancangkan tergendala. Malah yang lebih memburukkan keadaan apabila timbul perasaan malas kita untuk beribadah kepadaNya. Kita nak berubah, tapi kita tak tahu dari mana harus dimulakan. Continue reading

Abu Jahal Alim Orangnya

Kita dibesarkan dengan cerita Abu Jahal sebagai seorang yang jahil menolak Islam secara mentah-mentah. Kita difahamkan disebabkan beliau gagal mengenal Allah itu sebagai Tuhan,beliau kufur dengan ajaran Rasulullah.Tapi,cuba kita renungkan sebentar,kenapa manusia menolak kebenaran walhal sudah beribu macam bukti ditunjukkan kepadanya. Pada pendapat saya,2 sebab,samada dia masih tidak faham dengan agama atau dia takut dengan agama Islam.Takut yang macamana?

Continue reading

Kita Kan Kawan!

Masa kecil-kecil dulu,kita ada ramai kawan di kampung. Kita gembira, setiap hari ada saja permainan baru yang boleh kita main sama-sama. Daripada main pondok-pondok sampailah main congkak. Kadang-kadang kita bergaduh sebab berebut alat nak main masak-masak. Ada waktu kita mengalah dengan kawan kita. Ada waktu kawan kita yang kena mengalah dengan kita.

Apabila kita melangkah masuk ke sekolah rendah. Kawan kita semakin bertambah. Kali ini bukan hanya dari kampung kita, tapi dari kempung-kampung sebelah. Ada juga kawan dari negeri luar yang baru berpindah masuk ke sekolah kita. Waktu ini lagi seronok, kalau boleh hari-hari nak ke sekolah sebab boleh bertemu rakan-rakan yang ramai. Bayangkan satu kelas, kita ada 40 orang kawan. Lagi lah kita seronok nak main sama-sama kan? Belajar pun jadi bersemangat sebab semua nak berlawan dapatkan nombor satu dalam peperiksaan. Ketika sekolah rendah ini, kalau gaduh pun mungkin sebab berebut bola semasa bermain bola jaring. Mungkin bergaduh bila ada rakan menolak kita sehingga jatuh ketika bermain. Lepas tu kawan balik.

Continue reading